Indonesia Culture Shock I

Oke… Sudah seminggu lebih saya menghabiskan waktu di Indonesia. Jujur ngalamin banget rasanya culture shock meski Indonesia adalah negeri sendiri. Banyak hal dimana saya harus beradaptasi dan banyak hal yang harus saya rubah untuk menghadapi lifestyle di Indonesia terutama Jakarta. Kalau urusan makanan, memang buat saya pribadi makanan Indonesia seperti gado-gado, ketoprak, iga bakar, sate, bakso, bahkan makanan warteg sekalipun lebih menggugah selera saya dibandingkan harus makan makanan yang berbau western atau bahkan makanan tipikal japanese style yang sehari-hari saya makan di Jepang. Tapi kalau urusan lifestyle… Weits… Tunggu dulu… Semenjak di Indonesia saya pun harus beradaptasi dengan kultur dan lifestyle-nya. Mulai dari semrawut, tidak teratur, hingga masalah kesenjangan sosial.

Pertama-tama culture shock yang harus saya alami adalah urusan mengantri. Well… Jujur saya shock… Banyak kejadian dimana saya membeli sesuatu dan harus mengantri, saya pun diserobot sana sini.
Saya bukan tipikal orang yang suka cari masalah. Sejak dulu pun saya juga hanya diam jika diserobot. Tapi meski saya diam, saya mendesak orang lain dengan cara memepet antrian supaya tidak diserobot (no talk action only) tapi sekarang?! Saya pun hanya diam saja dan menanti giliran saya. Saya benar-benar diam seperti keledai dungu yang menanti giliran, untung saja si-mbak nya alias si kasir memberikan giliran untuk saya. Jika tidak?! Yah… Mungkin saya akan menunggu sampai benar-benar tak ada lagi orang yang mengantri.

Shocking Culture berikutnya adalah ketika makan di restoran. Kebiasaan culture di Jepang adalah membereskan meja makan sendiri setelah selesai makan. Saat makan di restoran ketika berada di Indonesia, habit mengurus diri sendiri mulai menghampiri. Maka setelah selesai makan di restoran saya mulai gundah. Apakah saya harus membereskan meja yang berantakan setelah digunakan atau tidak. Bahkan dengan bodohnya saya bertanya kepada teman saya, “loh mejanya ga diberesin?!” *benar-benar koplak…

Meski akhirnya bisa menahan diri, namun nyatanya habit Jepang sempat saya praktekkan loh di Indonesia untuk urusan membersihkan meja makan. Di sebuah restoran fast food entah karena pelayanan nya lambat atau memang saya yang tidak sabaran, meja tamu yang sudah selesai digunakan oleh pelanggan lain saya bersihkan sendiri. Saya bersihkan meja dan membawa tempat sisa makan ke counter untuk cleaning. Saya yakin pada saat itu mata semua customer lain tertuju pada saya. Namun ya saya cuek saja karena sudah biasa saya lakukan di Jepang.

Habit lain adalah masalah waktu. Setelah tinggal di Jepang selama beberapa waktu dan kembali ke Indonesia, saya menjadi lebih menghargai waktu. Kalau dulu biasanya saya rela nunggu bus, panas-panasan, spend 3 hours before go to Jakarta (Faktanya jakarta-bekasi bisa ditempuh kurang dari 1 jam jika tidak macet, jika macet memakan waktu 1,5 hingga 2 jam) Jadi jika ada meet up di Jakarta saya selalu berusaha berangkat 3 jam sebelum waktu ketemuan. Even harus nunggu dan saya memang tipikal orang yang tidak suka membuat orang menunggu. Lebih baik saya datang lebih awal dan saya yang menunggu daripada saya harus membuat orang lain menunggu. Walau memang terkadang saya juga telat dan harus membuat orang yang menunggu saya.

But now, for me time is money. Saya tak lagi long time wait and queue to get the bus, better saya naik taksi meskipun ujung ke ujung. Bukan bermaksud untuk sombong but its correct. TIME IS MONEY!!! Di Jepang, waktu menunggu kereta atau angkutan umum lain selalu saya habiskan untuk twitter or do something useful lainnya. Mengingat Jepang adalah negara yang sangat aman dan nyaman so tak perlu takut untuk menggunakan handphone, tablet bahkan laptop sekalipun. Dan saya selalu melakukannya bahkan untuk something yang urgent saya pernah beberapa kali menggunakan laptop di dalam kereta.

Di Indonesia…?! Wait a minute… You must think twice before do that. Gak akan semudah itu twitteran atau bahkan menggunakan tablet or laptop di jalan atau di angkutan umum. Yang ada justru kita harus pay attention dengan barang-barang yang kita bawa tersebut. Selain itu, menggunakannya kadang justru menjadi suatu kesalahan besar karena hal itu justru akan mengundang para copet datang.

So untuk itulah saya akhirnya memilih taksi untuk mobile dari tempat A ke tempat B. Selain saya bisa saving banyak waktu daripada wasting time hanya sekedar mengantri bis, saya juga bisa lebih produktif melakukan ini itu. Bahkan tulisan ini pun saya buat ketika saya sedang berada di dalam taksi, meskipun harus saya edit lagi sebelum saya publish.

Dari segi makanan… meski saya utarakan di awal bahwa saya lebih memilih makanan Indonesia… But dari segi kebersihan makanan yang dijual kebersihannya patut dipertanyakan. Staff kampus pernah bilang bahwa setelah terbiasa dengan makanan bersih yang ada di Jepang pasti saya akan sakit perut ketika mencoba makanan Indonesia. Dan to be honest hal itu benar… >.< hiks hiks…

Kalau dulu makan makanan pinggir jalan yang sangat kotor sekalipun perut saya tidak pernah bermasalah. Ibarat kata kalau kata teman-teman perut ini adalah perut orang miskin yang sudah kebal terhadap kuman yang ada di makanan. Tapi kini perut pun akhirnya berubah wujud menjadi perut orang kaya, makanan jika terlalu kotor saya tidak akan kuat. Pernah saya mencoba makanan warteg yang menurut saya warteg itu cukup bersih dan tempatnya juga lumayan. Tapi…. tak sampai 10 menit setelah selesai makan, perut ini langsung bergejolak akibat makanan yang saya makan. ~.~ hiks…

Itu sebagian culture shock yang saya alami di Indonesia… Besok  saya akan posting culture shock lain yang saya alami. Mohon jangan disalah artikan sebagai sesuatu yang takabur atau sombong postingan saya ini. Tunggu tulisan saya besok barulah silahkan Anda simpulkan sendiri maksud saya memposting tulisan bersambung ini.

About these ads

35 thoughts on “Indonesia Culture Shock I

    • hehehe iya… antara setuju dan ga setuju ama pendapatmu “walaupun kacau balau ya tapi enak aja untuk dinikmati” huehehe… tunggu kelanjutan postingnya besok ya :D

  1. Saya kadang bingung kenapa yang ga tertib malah jadi pembiasaan, Perihal antri saya juga gitu, dengan sabarnya walau kadang ada diserobot orang, cuman kadang kasirnya yang nyuruh saya duluan *perhatian juga kasirnya ama yang tertib ngantri*

    kalo soal membereskan makanan kebiasaan dirumah untuk membersihkan dan menata rapi kembali meja dan kursinya, ini kadang kumat kalo pas lagi makan di tempat makan dimanapun selain rumah, dan kadang banyak orang yang liatin *ya cuek ajah* hehehe…

    Kalo soal waktu, setuju banget kalo udah janji ama orang saya tipikalnya biar saya yang lebih awal datang dan nunggu ketimbang bikin orang nunggu, ga enak soalnya, hehe…
    Dan di Kalimantan masih lengang dan ga macet jadi lebih mudah atur waktunya, biasa tiba 15 menit lebih awal dari waktu yang akan disepakati :D

    kalo soal makanan saya sih semua makanan oke aja hehe…. :D *asal ga pake lama*

  2. Hmm, . . Yeah seperti itulah kbnyakan sikap dari org2 d negara kita,
    nah yg hrus dilakukan u/ merubah diri kita lah kita harusnya “MEMBIASAKAN KEBENARAN, BUKAN MEMBENARKAN KEBIASAAN”, . . Ir. Soekarno

  3. cieee yang sekarang nulisnya campuran bahasa inggris-indonesiaaa… ahaha
    yang berbahasa Inggris di-italic-kan aja Van, biar jelas bedanya :)

    alhamdulillah perut saya masih perut kampung nih. Kecuali mungkin kalo suatu saat udah berubah jadi perut “bersih” trus balik ke indo lagi yaaa :D

  4. xixixix, budaya indonesia ya… hemmmm…
    paling benci yang nyangkut-nyangkut antri, orang indonesia ga sabaran benci sih, tapi namanya udah kebiasaan orang indo ya di maklumi

  5. haha nice share :)
    terutama yang bagian kebersihan makanan.. jadi inget temen saya mau ke indonesia aja suntik ini dan itu buat upaya preventif kali ya maksudnya biar ga kena malaria, meningkatkan imun tubuh dsb. tapi yang lucu begitu yg dari indo mau keluar ga gitu2 banget lho XD
    mungkin justru hobi jajan sembarangan tanpa memperhatikan kebersihan malah jadi peningkat kekebalan tubuh ya? :D
    ditunggu tulisan selanjutnya :)

  6. Pingback: Indonesia Culture Shock II | ivanprakasa.com

  7. waaaahhh… org jepang rajin2 ya.. sampe makanan aja beresin sendiri.. itu juga berlaku di restoran mewahnya??

    btw soal main gadget di jalan.. klo di pontianak seh aku masih santai aja.. dan terbawa klo lg jalan2 di jakarta :))

    • blom bisa jawab untuk yg restoran mewah karena belom pernah hehehe…
      tapi untuk resto yg all you can eat kadang yg bersihin waiternya sih…
      just remind di Jakarta ati2 aja sih… main gadget boleh asal tetap waspada

  8. bukannya mau sombong ya, Van. kalau aku makan di restoran, (terkadang) suka ngerapiin piringnya. semacam disusun gitu. plus, meja saya elap pakai tisu. tapi itu terkadang ya. tergantung makan dimananya. :lol:

    kalau urusan antri dan ada yang suka nyelak, biasanya sih kena karmanya sendiri (biasanya kena sikut saya kepala orang yang nyerebot.. kan saya tinggi)

  9. hahahaha.. banyak juga culture shock nya.. mudah-mudahan pas ketemu saya yang ceplas ceplos ngobrol ngalor ngidul gak masuk dalam salah satu culture shock nya yah van…

  10. di resto fast food, trus bersihkan meja bekas customer lain tanpa menunggu “petugas” juga sering saya lakukan (kalo lagi penuh banget dan demi dapet meja yang bersih). dan benar adanya, seringkali disertai tatapan “aneh” dari customer lainnya..

    anyway, hal seperti itu saya lakukan karena “kebiasaan” yang terbangun waktu (pernah) kerja di lokasi pengeboran minyak dulu. ga ada yang namanya OB/waiter di tempat makan, semua kru wajib menyimpan kembali (dan juga membersihkan meja bekas makan).

    • Nah kasus aku kemarin itu ya mas Bill… restorannya kosong… bangku kosong pun masih banyak buanget… yg terisi paling cuma 20 %… Nah kemudian aku yg bersihin deh itu mejanya huehehe :P jadi bukan karena kepepet kemarin itu huehehe

  11. Aku juga kalau beresin piring abis makan fastfood sering diliatin orang-orang dengan pandangan aneh. Ah, wait, mungkin mereka naksir aku kali ya *PD JAYA* :mrgreen:

  12. Baca Postingan ini jadi inget waktu se apartemen dengan beberapa orang Jepang.Kalo saya perhatikan beda banget sama orang Indonesia,mereka kalo makan di Messhallnya pasti mereka datang jam 6 pagi,dan jam setengah 7 mereka udah siap di lobby mau nunggu bus yang jemput mereka,sedangkan saya dan teman” baru pergi makan jam stengah 7 dan bukan kita yg nunggu bus,tapi bus yg nungguin kita.hahah trus saya pernah makan bersamaan dgan orang Jepang,mereka kalo habis makan piring di beresin sendiri..Pas liat itu saya langsung ikutan juga beresin piring sendiri.Dan saya pernah rasa makanan Jepang di kasih mereka,saya malah sakit perut hahah

  13. Soal antri. Gw setuju. Ini bener-bener harus ditanamkan dan dibudayakan bagi orang Indonesia. Gw mulai dari diri sendiri, trus orang-orang dekat: keluarga gw selalu gw marahin kalau ada yg gak disiplin dalam antri, termasuk cewe gw sendiri.

  14. wah enak bener ya gan, fb-an ga perlu takut….. cuman ribet juga rasanya klo ngeberesin meja makan segala. kayaknya culture shock paling simpel adl sehabis MOS ama ospek ya?

    • hahaha ngeberesin meja makan itu simple kok sebenernya asal makannya ga belepetan ajah…
      hahaha sehabis MOS?! MOS di Indonesia saja yg ribet… di Jepang ga ada loh gitu2…

  15. iya nih di Indonesia emang susah gan, ane bersihin tempat makan terus buang ke tempat sampah aja dilihatin. Malah pegawainya yang sungkan sama ane. Ane dibiasain ma kakak ane yang lama di Ausy, kalo abis makan harus diberesin sampai bersih seperti semula. Jadi lama-lama udah biasa. Indonesia juga harus bisa berubah.
    Indonesia pasti bisa! Dimulai dari kita sendiri.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s