Badai Datang…Kesedihan pun Menyerang…

Well… Pembaca sekalian yang masih setia mengunjungi blog saya… Terima kasih sebelumnya karena selalu update blog saya. Jika ingin berkomentar silahkan. Saya sangat mengharapkan… Email dsbnya yang diperlukan saat mengisi komentar diisi saja. Tidak akan ada apa-apa kok…

Kali ini saya ingin menulis dalam bahasa Indonesia. Bukan apa-apa tetapi jujur saja bahwa selama di Jepang ini saya tidak tahu harus curhat kepada siapa. Dan kali ini saya ingin mencurahkan sedikit perasaan saya… Untuk itulah saya menulis dalam bahasa Indonesia, karena ada kata-kata yang sulit diungkapkan dalam bahasa Inggris jika saya ingin curhat. Dan untuk sesi curhat kali ini mungkin saya akan sedikit banyak menggunakan bahasa gaul. 😀

Well… dipagi hari kayaknya untuk pertama kalinya gue harus kekampus dengan hujan-hujanan. Mungkin temen-temen baik gue yang udah sangat mengenal gue, udah paham banget kalo gue tuh paling benci dengan yang namanya hujan. Dimana kalo udah hujan gue lebih memilih stay dirumah apapun kondisinya. Bahkan gue lebih baik mati kelaparan di rumah kali ya daripada harus hujan-hujanan untuk keluar rumah sekedar untuk cari makan. Yah kalaupun harus keluar rumah pasti itu karena sesuatu yang urgent dan tidak mungkin untuk tidak keluar rumah, seperti ada kuis di kelas misalnya… hehehe

Pagi hari ini tepatnya tanggal 16 September gue terpaksa pergi kekampus dengan membawa payung. DUHH… gue udah males banget deh pergi kekampus. Kalo kata Cut di acara penghuni terakhir tahun ini “mati zoni deh gue”…. Kalo bisa bolos pengin deh rasanya bolos. Tapi mau gimana lagi. Hari ini gue ada pertemuan dengan Prof. Shigo sama Pak Shizuga yang jadi mentor gue dalam pembuatan project untuk magang selama di Jepang ini. Jadi yah terpaksa hujan-hujanan deh…

Perjalanan dari rumah ke stasiun yang memakan waktu sekitar 20-30 menitan akhirnya tanpa gue sadari membuat gue basah kuyup setibanya di stasiun. Sepatu udah basah sampe kedalem-dalem dan celana panjang yang gue pake basah sampe sepaha… Karena hari ini berasa dingin gue pake sweater dan sweater yang gue pake pun ikutan basah bersama tas ransel yang gue bawa. Hufff……. nistanya gue…..

Naik kereta yang cukup cepat untuk mencapai kampus dan tiba di stasiun deket kampus sekitar 10 menitan. Dari stasiun deket kampus gue musti jalan lagi kekampus yang memakan waktu sekitar 20 menitan. Huuufff… sehat-sehat deh gue jalan kaki tiap hari… Dalam perjalanan dari stasiun Chiba New Town yang merupakan stasiun paling deket kampus hujan masih deres aje dan anginnya kenceng banget. Waktu di lampu merah sempet ngeliat payung orang sampe kebalik bentuk huruf “U” keatas. Sempet ketawa dalam hati dan hal itu membuat gue kualat dan nista kali ya… Gak lama abis nyebrang lampu merah angin kenceng banget…. Dan you know guys…. Payung gue morat-marit…. Payung gue ancur ketiup angin… Besi-besinya bengkok dan well udah ga bisa dipake lagi tentunya…. =.=” SWT deh gue…. mati zoni harus beli payung baru disini… Padahal udah seneng dapet payung gratis dari kampus…. Ehhh pake acara rusak. Nista abis deh…

Untungnya gue ada di deket supermarket deket kampus. Karena masih hujan gue harus beli payung baru deh mau ga mau daripada nanti gue kehujanan jadi sakit. Lebih nista lagi keluar duitnya… Gue pun beli payung baru seharga 195 Yen… Kalau mau di kurs rupiah 1 Yen sama dengan 100an rupiah lebih dikit lah…

Eeeehhh nista emang bener-bener nista…. Abis gue beli payung keluar dari supermarket hujannya berhenti… =.=” sial…. sial… Yah udahlah smoga kalo hujan lagi payungnya bisa awet sampe gue balik ke Indo…

Sampe dikampus gue langsung ke media center karena udah janjian ama rontok (temen gue dari Indo) untuk ketemu disitu. Well dalam pikiran gue rontok kan orangnya males, apalagi hujan-hujan begini dia pasti ogah-ogahan ke kampus. Apalagi dia naik sepeda, karena di Jepang kalo hujan orang-orang pada naik sepeda sambil pegang payung. Dalam pikiran gue… “Apa iya rontok begitu??” Gue traktir deh kalo dia rajin kekampus pagi-pagi bener di waktu hujan-hujan gini naik sepeda ke kampus. Kita janjian untuk mencari satu sama lain kalo udah sampe kampus. Nyari di lantai satu dan di lantai dua media center kalo udah sampe kampus duluan. Well… karena dalam pikiran gue kayak gitu ya udah… begitu ga ngeliat rontok di lantai satu, ya udah gue langsung nongkrong di lantai satu media center. Tanpa ngecek ke lantai dua.

Cukup lama gue internetan eeeh tau-tau rontok nongol… Dia bilang kalo dia udah dikampus dari tadi dan stand by di lantai dua. Iiiihhh mati zoni… mimpi apa gue semalem… kok si rontok dateng duluan daripada gue. Ehhh usut punya usut dia enak nista (enak banget) dianterin ama yang empunya rumah naik mobil…. Nenek…. enak banget…. =.=”

Siangnya ada kelas “Software Engineering” dan karena kelasnya bahasa Jepang mati zoni deh ngerti begituan. Bahasa Inggris atau bahasa Indo aja kadang udah enek. Apalagi bahasa Jepang. Mati zoni deh gue…. Untungnya di mata kuliah ini gue cuma attending doang, kagak ikut ujian dsbnya… Jadi dengan santai di kelas gue buka laptop seperti mahasiswa yang lain dan gue twitteran sambil kadang2 merhatiin kuliahnya kalo gue ngerti sama apa yang diterangin.

Abis selesai kelas gue makan siang. Kali ini gue bawa bekel makan siang dari rumah. Gue bawa semacam “bento set menu” yang isinya daging ayam katsu dan sayur serta nasi. Udah kenyang gue ke media center lagi. Huuuf lama-lama bosen juga deh internetan melulu di media center… Butuh refreshing nih…. 😀

Seperti yang udah gue bilang hari ini ada pertemuan dengan Pak Shizuga dan Prof. Shigo. Gue ama rontok ke laboratorium dan disana udah stand by banyak orang. Dikenalin ama mahasiswa Jepang yang mengerjakan proyek mirip yang gue kerjakan. Tapi gue ga inget namanya karena mereka ngomongnya pada cengangas cengenges malu-malu kucing. Jadinya namanya ga jelas kedengeran. Cuma gue ama rontok  iya iya aja deh waktu mereka sebut nama dan memperkenalkan diri.

Udah selesai kenalan mulai serius ngomongin proyek. Dan waktu mau mulai bikin proyek mati zoni deh gue… di laptop gue installer program untuk bikin nih proyek kagak jalan.  Mampus nista…. Dicobain terus sampe udah dibantuin pun tetep kagak jalan. Temen gue enak bisa jalan… =.=”

Well… hari ini nampaknya jadi hari nista buat gue. Udah keujanan, program ga mau jalan… mati zoni deh gue…

Pulang ke rumah sekitar jam 5an dan ternyata hujan. Untung udah beli payung baru. Huehehehe….. Yah as usual perjalanan sekitar 1 jam-an dan sampe di deket rumah jam 6an. Sebelum balik gue ke supermarket dulu beli bekel buat besok. Dan sampe dirumah karena tadi pagi habis keujanan gue mandi dulu baru makan malem.

Menu malam ini tales+makanan Jepang ga tau namanya apa tapi rasanya kayak chikuwa, salad + ikan, miso soup dan daging b2. Well…. abis makan as usual nongkrong dikamar buka laptop.

Well… Jujur gue agak iri sama keluarga rontok. Mereka baik abis mau nganterin pas ujan-ujan padahal si rontok udah ngilangin sepeda. Terus rontok juga boleh make laptop si empunya rumah karena dia belom bisa pake wireless internet access. Dia juga diizinkan masak. Baju juga dicuciin ama yang punya rumah. Kalo kekampus deket bisa naik sepeda. Udah enak nista (enak banget) deh pokoknya…

Dan gue di keluarga gue… internet susah. Gue Cuma bisa internetan di kampus. Mau make laptop yang punya rumah gak mungkin karena dari kampus udah kasih wanti-wanti kalau bisa jangan pake laptop pemilik rumah. Mau masak gak bisa… Terus ketat banget untuk masalah listrik, ke WC bentar aja masak lampu kamar musti dimatiin. Kabel colokan kipas angin juga katanya musti dicabut. Padahal kipas angin dalam keadaan off looh…. Emang makan listrik ya kalo colokannya nempel tapi kipasnya off??!!!  Cuci baju harus cuci sendiri di mesin cuci. Dan lokasi rumahnya jauh dari kampus. Capek jalannya tiap hari habis 2 jam deh buat pulang pergi kampus.

Well…. tapi gue mencoba ambil hikmahnya aja deh. Gue bisa sehat karena gue jalan kaki 2 jam-an tiap hari… Gue ada spring bed dan rontok tidur di lantai (kayak film shinchan). Selain itu belajar mandiri karena cuci baju sendiri pake mesin cuci. Dan yahhh gue masih mencoba menikmati setiap detik keberadaan gue di Jepang… Gue juga bersyukur bisa dapet kesempatan langka bisa ke Jepang seperti ini …. 😀

Itu aja curhatan dari saya… Semoga hari esok lebih menyenangkan dari hari ini… Mohon support dan doanya dari para pembaca sekalian… Thanks all. 😀

Best regard

Ivan

Advertisements

One thought on “Badai Datang…Kesedihan pun Menyerang…

  1. Pingback: Tokyo… Here I come… « Ivan Prakasa Personal Blogsite

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s