Tokyo… Here I come…

Sorry because today I write in Indonesian language. For foreigner that always read my blog I’m so sorry can’t share with English… 😦

23 September 2010 adalah hari libur nasional di Jepang. Kalo kata orang tua gue disini sih katanya untuk memperingati pergantian musim. Dalam arti peralihan dari musim panas ke musim gugur. Di Indonesia kok ga ada ya hari libur untuk memperingati pergantian musim kemarau ke musim hujan??!! Hehehee……..

Hari ini harusnya sarapan gue disiapin nih… Karena kalo libur harusnya sarapan gue sama dengan sarapan ortu gue… Tapi karena gue mau jalan-jalan ke Tokyo dan harus berangkat pagi, daripada gue kelaperan dan ‘mati zoni’ ga makan gue terpaksa nyiapin makanan sendiri. Seperti biasa roti, sereal dan selai. Kemaren selai stroberinya udah abis. Sekarang tinggal selai coklat yang juga udah sekarat… (T.T)

Abis makan dan siap-siap akhirnya gue berangkat ke stasiun. Cuaca hari ini mendung, dan bawaan gue hari ini agak sedikit gue minimalisir. Tadinya kepikiran untuk bawa jaket dan baju ganti takut kalau keringetan. Tapi karna takut gue bawa tas keberatan akhirnya gue urungkan niat gue. Selain itu takut juga dibilang yang bawaannya paling ‘rempong’ karena bule dari Amrik kalo kemana-mana cuma bawa diri dengan santai pake kaos, sendal jepit dan celana pendek. Gue pun sampe ga bawa payung karna takut berat. Selain itu dalam pikiran gue karena selama ini sedikit mengamati kalau dari pagi ga hujan maka sampe sore ga akan hujan. Kalau dari pagi hujan maka sampe sore bakal hujan terus. Karena pengamatan gue itu makan gue berpikir tidak akan hujan.

Sepanjang perjalanan kekampus gue ketemu Sunil, peer advisor gue dari Nepal. Kita ketemu di kereta, jadi selama perjalanan ke kampus kita ngobrol banyak. Gak gue sangka dia hebat juga bisa ngomong 5 bahasa, yaitu Jepang, Inggris, Nepal, India dan satu lagi gue lupa. Umurnya ternyata baru 24 tahun lohh… Wah salut deh….

Setibanya di kampus kita berdua (Gue dan Sunil) orang yang dateng pertama. Kampus ternyata ditutup akhirnya kita nunggu diluar. Sambil nunggu mampus deh gue…. Hujan pelan-pelan mulai turun. (T.T) Tuhan… tolong dong jangan sampe saya kehujanan….Satu per satu mulai pada dateng. Diantara mereka pada bawa payung. Sampe-sampe si bule botak yang biasanya paling santai sekarang sampe rempong bawa payung. Mampus deh ini, kayaknya bakal hujan seharian (T.T) Tapi disini gue masih agak sedikit senang karena Natanael juga ga bawa payung, tapi dia masih bawa jaket sih. Jadi kondisi cuaca yang mulai dingin bisa lumayan, tapi yang gue heran gue ga terlalu kedinginan. Dingin sih, cuma masih kuat kalo cuma pake kaos doang.

Kita pun berangkat dan tujuan pertama kita adalah “The Imperial Palace.” Sepanjang perjalanan hujan… Gue udah berdoa aja kalo gue masih bisa survive meskipun hujan. Dan Thanks God, kondisi emang hujan, tapi begitu gue sampe di “Imperial Palace” hujannya reda… 🙂

Disini kita foto-foto dan pemandangannya bagus banget…. Nih buat pembaca setia sekalian, semoga foto-fotonya bisa membuat kalian sedikit merasakan indahnya kondisi disini 😀

Kita menghabiskan banyak waktu di “Imperial Palace” itu. Bahkan kita sampe sedikit terlambat buat sampai ke tempat tujuan berikutnya. Tujuan berikutnya adalah “Edo Tokyo Museum.” Mampus deh disini hujan deres banget. Untungnya pintu masuknya ga terlalu jauh, jadi gue bisa nebeng payung sama yang lain. Sebelum masuk ke museum, kita makan siang bareng di restoran Italia yang namanya “Finn’s Cafe and Restaurant”. Disini gue mesen pizza yang harganya kalo ga salah 1100 Yen… Karena sedikit spekulasi apakah makan dibayarin atau ga, akhirnya gue milih yang mahalan dikit dan ternyata bener dibayarin. Hehehehe sedikit untung deh gue… :p Nih makanan yang gue pesen.

Abis makan, kita dikenalin ama 2 orang peer advisor baru yang udah lulus dari TDU. Satu cowo dan satu lagi cewe. Abis itu kita pun masuk ke museum. Wah disini banyak banget bangunan-bangunan Jepang jaman dulu. Gue ga tau masing-masingnya cuma jeprat-jepret aja lah. Hahahahaha…. Ga ada yang spesial disini karena gue ga ada tour guide nya yang mandu dan jelasin apa-apa aja benda-benda yang dipajang disini. Mau beli oleh-oleh pun disini mahal, akhirnya disini cuma hunting foto aja deh. Ini sedikit share fotonya….

Di museum, batere kamera gue mulai sekarat… hiks hiks (T.T) kenapa abisnya disaat yang tidak tepat seperti ini, padahal ini batere baru loh. =.=” Tapi setidaknya gue masih bisa dapet banyak foto disini. Pengin nyari batere nih, karena masih ada 2 tempat bagus yang belom didatengin, tapi ya udahlah, gue pasrah aja. Smoga kamera gue masih bersahabat. Hehehehe 😀

Tour pun dilanjutkan, tujuan berikutnya adalah “Asakusa Senfouji – Temple.” Well… kondisi cuaca makin parah disini. Tempat parkir yang jauh akhirnya membuat gue terpaksa beli payung lagi !!! LAGI!!! =.=” Lama-lama oleh-oleh gue payung dari Jepang deh… (T.T) Mana harga payungnya 500 Yen lagi…. Aduuuhhh nista bener deh…. Cuma daripada nebeng melulu ga enak, ya terpaksa deh beli. Dan Natanael dengan muka badaknya ga mau beli. Dia pun nebeng gue. Uuuhhh…. Bayar lu tok nebeng payung ama gue… 500 yen nih… swt =.=”

Di Asakusa banyak banget kuil-kuil besar. Like what I said, batere kamera gue sekarat. Akhirnya disini ga banyak deh ambil foto. (T.T) Begitu sampe di Asakusa ada tempat dimana kita bisa tau ramalan hidup kita. Gue nyoba ambil ramalan disini. Kita bayar 100 Yen dan ambil sumpit bertuliskan nomor di dalam kotak. Entah dapet nomor berapa, cuma ditunjukkin ama peer advisor gue untuk ambil ramalan di kotak sekian. Gue pun ambil selembar kertas yang katanya kalo gue ga beruntung. Akhirnya ada semacam kebiasaan buat yang dapet kertas kurang beruntung sebaiknya kertas ramalan itu diikat di sebuah besi dekat tempat ramalan itu buat ngilangin sial. Penginnya sih gue foto tuh kertas ramalannya, tapi sayang kamera gue….. arrrgghhhhhh……. (T.T)

Abis dari tempat ramalan gue ke tempat jual jimat. Gue beli jimat yang katanya bisa membuat ‘Dream come true’ AMIN deh…… Selain itu beli juga tulisan shio naga dalam tulisan Jepang. Nih jimat pembawa keberuntungan dan foto shio naga dalam tulisan Jepang

Abis itu kita berdoa di dalem kuil. Kita lempar duit receh dan mulai berdoa. Karena sayang kalo gue lempar duit Yen akhirnya gue lempar duit 500an deh yang gue bawa banyak banget dari Indonesia. Bodo amat deh yang penting kan duit juga. Kalo ditukerin di money changer kan bisa dapet 5 Yen. Anggep aja gue lempar 5 Yen. Hehehehe….

Abis berdoa di kuil, kita jalan-jalan ke semacam pasar yang ada di Asakusa. Di pasar itu banyak banget yang jual sovenir. Tadinya pengin liat-liat trus seenggaknya beli sovenir disini, tapi jalannya pada cepet-cepet banget. Gue takut kalo ketinggalan trus ilang kagak nemu yang lain. Akhirnya gue ga sempet deh buat beli sovenir disini. Tapi sovenir disini lumayan mahal juga sih karena sempet liat-liat sebentar kalo harga sebuah gantungan kunci kecil aja 300 Yen… =.=”

Abis dari Asakusa, tempat selanjutnya adalah Tokyo Tower…. Wah ini dia yang ditunggu-tunggu. Sesampainya di Tokyo Tower kondisi masih hujan. Wah sayang banget deh nih. Pemandangannya jadi kehalang sama hujan. Tapi sesampainya di Tokyo Tower dan naik ke atas, wah pemandangannya tetap bisa dinikmati. 😀

Ambil foto-foto disini dan disini sempet beli sovenir juga buat pribadi. Maaf buat temen-temen bingung mau bawain kalian apa. Disini mahal-mahal semuanya. Mau makan aja susah, mau bawain kalian oleh-oleh apalagi??!!! Diusahakan bawa oleh-oleh, minimal walaupun bukan sovenir akan dibawain makanan. >.< Mungkin rontok dengan senang hati memberi kalian oleh-oleh dari Tokyo Tower. Disini dia borong banyak oleh-oleh sebanyak 30 buah. Dipalakin aja dia nanti ya… hehehehe….

Well…. senang sekali bisa keliling Tokyo, dan perjalanan berakhir di Tokyo Tower ini. Akhirnya kita pun kembali kekampus bersama-sama. Sepanjang perjalanan pulang diputer film horor versi Jepang. Weh… mati zoni deh gue nonton beginian. Waktu kapan aja udah mimpi buruk ga bisa tidur sekarang lagi nonton beginian. (T.T) Akhirnya gue tidur aja deh, walaupun kadang-kadang liat tuh film karena penasaran. Huahahaha……..

Sampai deh di kampus TDU…. Akhirnya kita berpisah dan kembali ke rumah masing-masing. Gue jalan bareng sama Mikko, temen dari Finland dan Casey temen dari Amrik. Selain itu ada juga Kenshi peer advisor kita semua. Sepanjang perjalanan hujan deres. Untung juga sih beli payung, tapi…. 500 Yen… bisa buat makan 3 kali tuh… (T.T)

Sampai di stasiun, Casey duluan naik kereta. Gue, Mikko dan Kenshi nunggu kereta. Sembari nunggu kereta tiba-tiba dateng Tanaka-sensei. Kita pun naik kereta yang sama berempat. Di dalam kereta kita ngobrol sambil cerita bagaimana perjalanan ke Tokyo tadi. Menyenangkan… Tetapi akan lebih menyenangkan bila tidak disertai hujan… (T.T) – jadi beli payung gak penting… (T.T)

Ga lama gue ama Mikko harus turun duluan. Kita pun berpisah dengan Kenshi dan Tanaka-sensei disini. Gue ama Mikko jalan berdua, tapi ga jauh dari stasiun kita pun harus berpisah. Well… sepanjang perjalanan gue baik-baik aja. Sampai di taman yang kondisinya reman-remang gue disini agak sedikit takut karena tadi abis nonton film horor. Gue pun teriak-teriak ga jelas seenggaknya biar gue sedikit berani. >.< Gue mempercepat langkah gue dan akhirnya bisa juga sampe ke komplek perumahan. Sebelum pulang karena gue ga dapet makan malem (sebelumnya udah bilang kalau ga usah nyiapin makan malem), akhirnya gue ke ‘Naritaya’ buat beli bento disana. Abis beli bento gue pun pulang dan makan malam pake tuh bento.

Well…. perjalanan yang menyenangkan hari ini, sayang harus nista dengan kondisi cuaca yang hujan dan mengharuskan gue beli payung lagi dengan harga yang mahal. Selain itu kamera gue juga sekarat disaat yang tidak tepat. Alhasil gambar yang diambil juga agak terbatas. Kalau ga kamera gue pasti sudah mengambil 300 lebih foto. Dalam kondisi sekarat aja udah bisa koleksi 150an foto. Kalo kondisi normal pasti bisa 2x lipat.

Oke semoga pembaca sekalian terhibur dengan perjalanan ke Tokyo ini. Oyasuminasai. See you again….

Best regard

Ivan

Advertisements

4 thoughts on “Tokyo… Here I come…

  1. Halo bro Ivan, ane mao tanya2 dikit dong seputar kehidupan di jepang.. Dari story bro Ivan kan ada bilang 500 yen bs buat makan 3 hari, emg bener 500 yen bs buat makan 3 hari? Soalnya di blog tetangga ada yg bilang 500 yen cuma buat sekali makan (._.?) I wonder which one is true?
    Btw ane lagi cari2 info nih soal hidup di jepang n suddenly ketemu blog bro Ivan yang isi bener2 informatif n enak dibacanya krn dari pengalaman bro Ivan sendiri
    Thanks uda dibaca comment ane n klo bs dibales juga (^_^)v salam peace from indonesia

    • Halo…
      wah maap mungkin saya salah ketik. maksudnya makan 3 kali hhehehehe… bukan 3 hari… 😀
      (edit artikelnya dulu hehehe)
      tergantung makannya apa dulu dan daya tampung makan kita seberapa.
      kalo makan mahal 500 mungkin buat sekali makan aja.

      Oke bayangannya gini ajah.
      500 Yen itu bisa dapet 4-5 onigiri. (bahkan bisa dapet 8-10 onigiri kalo lagi murah)
      Kalo makan di restoran murahan (sekelas yoshinoya-beef bowl) itu porsi ukuran normal nya +- 280 Yen. kalo ukuran kecil +- 230 Yen.
      Jadi kalo makan porsi kecil di yoshinoya bisa 1 atau dua kali makan ajah.

      Nah jadi… 4-5 onigiri cukupkah? kalo sekali makan 1-2 onigiri aja sih 4-5 onigiri cukup dong ya buat makan 3x hehehe…
      Jadi tergantung perut kitah.
      Kalo normalnya orang Jepang sih 500 Yen mungkin cuma buat sekali makan. Tapi kalo versi ngirit segitu bisa dapet 3x makan hehehe 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s