Haloween Party at Tokyo Denki University

Well…. untuk pertama kalinya gue merayakan Haloween. Secara tau sendiri kan kalau di Indonesia sama sekali ga pernah ada yang namanya Haloween. 29 Oktober 2010 di Tokyo Denki University diadakan Haloween party. Pagi hari yang biasanya ada kelas “Cross Culture Study” kelasnya ditiadakan, dikarenakan dosennya pergi menghadiri suatu acara. Sebenernya pas juga sih momen-nya. Secara pas banget gitu mau ada Haloween party eh kelasnya dibatalkan 😀 hehehe….

Pagi hari gue agak sedikit bingung dengan kostum yang gue kenakan. Bingung mau pake baju apa akhirnya gue pake baju yang menurut gue agak sedikit ga biasa. Biasanya gue pake baju trus diikuti dengan sweater. Tapi kali ini sweaternya dipake duluan dan diluar pakein kemeja. 😀 Sempet agak ga PD karena ga biasa kayak gini, tapi sok asik aja. Hehehehe

Karena agak bingung dengan baju buat Haloween akhirnya gue baru berangkat sekitar jam 10an lewat, padahal biasanya setengah 10 kurang gue udah di kampus loh. Dan sesampainya di kampus sekitar jam 11 kurang waktu itu gue langsung nongkrong di perpus. Yah tau lah ngapain di perpus. Kalo kata lagunya Saykoji “Online… online….” hehehehe :p

Siangnya sekitar jam 1an ada ketemuan dengan Seino – san buat latihan pidato bahasa Jepang di akhir program student exchange ini. Yang gue agak ga ngerti kenapa sih harus latihan dan buang-buang waktu buat ini. Tinggal kasih teks pidatonya trus diterjemahin ke Jepang trus gue hapalin deh. Udah selesai. Tapi ini gue ga ngerti karena bikin pidato bareng-bareng, terjemahin bareng-bareng. Kayaknya wasting time banget deh… Yah apa boleh buat lah mengikuti prosedur yang ada.

Well… sore pun tiba. Menurut email Haloween party mulai jam 5 sore. Akhirnya jam 5an gue ke cafetaria bareng Natanael tempat diadakannya Haloween party. Ternyata belum mulai =.=” agak sedikit ngaret kayaknya. Ga tau juga deh, secara email sebelumnya bilang kalo Haloween party nya mulai jam setengah enam, tapi email terakhir yang diterima bilang mulai jam 5. Yah jadi ga tau ngaret ga tau salah kasih informasi.

Akhirnya Haloween dimulai. Kita masuk satu per satu, absen lalu dikasih kertas buat main BINGO ama permen 1 biji. Di dalem stand minuman udah siap dan makanan banyaknya bukan main. Awalnya gue ama Natanael bingung ini makanan ama minuman bayar ga. Untuk yang minuman ada board bertuliskan 300 Yen. Akhirnya kita berpikiran kalo minum bayar. Akhirnya kita pun ke meja makan dulu dimana para mahasiswa Jepang langsung sikat makanan. Kita agak takut kalau disuruh bayar, but akhirnya kita pun ga mau kalah ikut rebutan makanan. Dan ternyata semua makanan itu emang gratis. WAH……… gila…… royal banget nih kampus……..

Sumpah makanannya banyak banget dan kita boleh makan sepuasnya. Well… sumpah ini kampus royal banget. Gak kayak di UMN, mau bikin gathering aja buat makan harus bayar, itupun makanannya paling cuma nasi kotak yang porsinya standard. Tapi disini udah gratis boleh makan sepuasnya lagi… WAH…. sumpah enak banget. Andai kampus UMN kayak gini…  >.< ga kebayang deh. Bisa-bisa matahari terbit dari barat kalo sampe kejadian :p LOL….

Setelah diusut punya usut akhirnya diketahui bahwa minuman juga ga bayar. Kita boleh milih minuman apa aja seperti orange jus, coca cola dan banyak banget deh pokoknya. Dan di situ juga banyak banget botol minuman yang jumlahnya ratusan ada kali. Yang bayar 300 Yen itu ternyata khusus untuk minuman seperti bir. Yah ngapain juga minum bir. Coca cola dan segelas orange jus udah cukup. 😀

Acara Haloween dimulai sembari kita makan dan minum. Ada yang nyanyi, ada yang dance, dan ada pula yang ngerap. Dan pas acara ngerap disini nih agak sedikit heboh. Hehehehe *wink* Disini Natanael gue ajakin ngerap dan jingkrak-jingkrak…. HOREEEEEEEE…………… Gue berhasil……. Secara gue ama bule-bule pada loncat dan jingkrak jingkrak udah kayak orang dugem dan Natanael a.k.a rontok plonga – plongo kayak kebo ijo…. :p Ada juga sih 1 orang bule yang diem, tapi dia berusaha untuk menikmati dengan manggut-manggut. Nah masak cuma Natanael yang diem. Terus dia juga sempat bergumam, acaranya kok boring ya? Dia juga sempet autis sendirian duduk mojok di sudut ruangan dengan alibi capek. Namun akhirnya dia gabung lagi ama gue dan bule-bule, meskipun masih autis dengan hapenya sembari main bridge di hape…

Nah disaat itulah caci maki, nista serta hujam sumpah serapah  gue lontarkan pada rontok. (halah lebai gila… :p) Gue bilang… “Ini acaranya asik tok… seru… musiknya juga enak… Masak kayak gini lu bilang boring??!!! Jadi apa yang ga boring buat lu??? Programming??? Algoritma?? Atau lu mau Dynamic Programming sekalian??” Nah disaat itulah dia hening sejenak. Gue pun masih asyik bersorak bareng bule-bule. Trus disaat itu rontok pun bertanya “Trus gue musti gimana?” *wink* wink* WOIT…. kesambet buto ijo atau wewe gombel tuh rontok??!! Wakakaka…. akhirnya gue ajarin dia lompat-lompat dan tangannya bentuk metal diangkat keatas. WAHAHAHA………… Dan akhirnya dia ikutan jingkrak-jingkrak ngerap dan lompat-lompat……. HORE……. BERHASIL………. Pengin gue foto deh tuh anak waktu ngerap…. Tapi sayang waktu kamera gue arahkan ke dia, dia tersipu-sipu malu kayak kucing bunting langsung diem. :p Wah sayang… pasti para pembaca mau ngelihat rontok ngerap. Sudah berusaha candid camera sayang ga dapet. Maaf ya… >.< lain kali deh kalo rontok melakukan hal yang ga biasa akan ditangkap camera as I can. 😀

Well… karena gue ama rontok ikutan asik akhirnya kita dikasih tos ama mahasiswa Jepang. Tadinya yang dikasih tos cuma bule-bule aja. Secara muka orang Indonesia sama dengan mahasiswa Jepang akhirnya kita dikira mahasiswa Jepang, jadinya ga dianggep. Tapi karena gue ama rontok ikutan asik bareng bule akhirnya kita pun dianggap ada walau cuma sedikit :p

Well…. acara sudah mencapai acara puncak. Di acara puncak kita main BINGO bareng…. Dan hadiahnya U know guys???!!! GILAAAAAAAAAA…………. hadiahnya PS 3, digital camera, ama IPOD Nano, dan masih banyak hadiah lain sekitar 30 atau 40 biji. Dan tentu saja 3 barang itu yang jadi inceran. Ada 2 buah PS 3, 3 atau 4 IPOD Nano dan 2 digital camera bernilai 20 ribu Yen alias 2 juta. BINGO pun dimulai… angka pertama ga dapet…. angka kedua ga dapet……. dan seterusnya. Hingga kira-kira 20 angka dibacakan mulai satu per satu hadiah melayang. Yang berhasil membentuk 5 angka berjejer maju kedepan dan ambil sumpit bertuliskan nomor hadiah. Well… baru pertama PS 3 sudah melayang… hiks hiks…. Gapapa masih ada kesempatan…. Hingga akhirnya hiks hiks…. baik gue, rontok maupun bule ga ada satupun yang berhasil mendapatkan hadiah tersebut sekalipun sekedar hadiah hiburan.

Well… sekali lagi royalitas di kampus ini. Udah acaranya ga bayar, hadiahnya pun menggiurkan. Hadiahnya ga nanggung-nanggung seperti PS 3 dan IPOD Nano seperti yang gue bilang sebelumnya. Ga kayak di Indonesia, apalagi di UMN. Kalo ada hadiah paling cuma pin, kertas memo berlogo UMN. Dikasih kayak begituan aja sampe pada rebutan. Gimana dikasih PS 3 ama IPOD Nano, bisa jambak-jambakan kali buat rebutan hadiahnya. Disamping itu orang Jepang juga fair. Ga ada manipulasi dalam pembagian hadiahnya. Kalo di Indonesia untuk hadiah utama pasti ga akan ada yang menang. Cuma buat narik minat orang aja ikutan undian itu. Misal ada undian berhadiah motor, pasti jika ngambil undian di kotak undian itu sama sekali ga ada hadiah motornya. Paling hadiah hiburan semua isinya.

Selain itu salut juga buat orang Jepang. Di acara Haloween ini ada juga kontes kostum terbaik. Karena gue ga pake kostum ya gue ga ikutan kontes ini. Ada sekitar 30 orang yang pake kostum, termasuk beberapa orang bule.

Meski bule pake kostum, orang Jepang memilih yang terbaik bukan berdasar bule atau ga. Tetapi bener-bener dari kondisi sebenarnya. Kalau di Indonesia kadang kan ada tuh kejadian dimana orang kaya atau artis atau apalah walaupun sebenarnya mereka jelek tapi dimanipulasi dan akhirnya orang kaya atau artis itu yang jadi juaranya. Dan sekali lagi salut. Tapi ini salut kepada mahasiswa Jepang yang inisiatif buat melakukan ini. Meski bule pada ga juara waktu kontes kostum, namun ada 1 mahasiswa Jepang yang berinisiatif mengambil 2 buah voucher dari hadiah yang ada dan diberikan pada 2 orang bule yang pake kostum.

Well… oke salut buat orang Jepang. Kapan di Indonesia bisa fair dan terbuka kayak gini. Jauh dari harapan kayaknya Indonesia bisa kayak gitu. Secara korupsi aja dimana-mana, pemerintah rapat DPR atau MPR sambil tidur. Yah mau jadi apa Indonesia. Akhirnya sekarang mungkin Indonesia agak sedikit diperingatkan oleh yang di-Atas sehingga banyak terjadi bencana seperti sekarang. AND I #PRAYFORBETTERINDONESIA 😀

Thanks read my blog. Keep update………. 😀

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s