The Worst Experience in Japan

Oke… ini adalah pengalaman pualliiiinnngggggggg buruk selama gue ada di Jepang. SUMPAH… NISTA ABIS deh nih pengalaman.

Jadi ceritanya begini… tepatnya tanggal 30 November yaitu hari selasa. Gue ama Natanael ga ada kelas karena dosennya pergi ke Australia buat menghadiri suatu acara. Oke karena ga ada kelas gue diajakin Natanael buat pergi ke gunung Tsukuba.

Tadinya keluarga homestay Natanael a.k.a rontok mau pergi hari sabtu kemarin, tepatnya pada waktu gue pergi ketemu temen lama gue di Shinbashi. Tapi karena gue ga bisa udah janjian ama temen gue itu, entah kenapa keluarga homestay Natanael membatalkan rencana tersebut. Dalam hati gue ketawa… “Wakakaka kasian amat si rontok. Baru mau diajakin jalan-jalan ama ortu homestaynya. Eh tapi gue ga bisa jalan-jalannya dibatalin… hahahaha.” Berasanya tuh jalan-jalan kok kayaknya buat gue bukan buat rontok. Secara gue ga bisa trus acaranya batal. Hahahahaha… LOL….

Okay waktu itu sehari sebelumnya gue tanya ke rontok.

“Tok… di gunung tsukuba ada apaan?”

Dan dia dengan lantang, lugas, dan tegas menjawab

“Katanya disana nanti kita mau liat museum”

“Museum??? Museum apaan?” tanya gue lagi keheranan.

“Museum antariksa gitu… nanti katanya bisa liat bintang gitu”

Okay… gue sedikit amazing disini. WOW keren dong ya. Apalagi gue juga tertarik dengan sesuatu yang berbau astronomi. Secara dulu waktu SD pernah bercita-cita menjadi astronot. Hehehe… Oke deh gue iyakan aja buat ikut.

Sehari sebelumnya gue cerita ke nyokap homestaynya kalo gue mau diajak ke gunung Tsukuba ama rontok. Dan agak kaget juga waktu nyokapnya bilang “WOW?! Tsukuba? Itu adalah hometown saya” Wow agak shock juga dengernya. Terus nyokapnya bilang katanya hampir tiap minggu waktu dia masih tinggal di Tsukuba, dia sekeluarga sering mendaki gunung di Tsukuba. Oohh… I see…

Waktu itu gue ga sempet nanya buat memastikan ada apa di gunung Tsukuba. Karena nyokapnya kurang fasih berbahasa Inggris. Yang lebih fasih adalah bokapnya dan bokapnya belum pulang. Jadi waktu itu gue cuma nanya “Apakah gunung tsukuba merupakan gunung yang indah?!” Dan dijawab “Maybe” oke deh…

Okay pada hari H-nya yaitu hari selasa, gue dijemput ama keluarga rontok di stasiun deket kampus. Oke di dalam mobil gue memberi salam dalam bahasa Jepang. Dan disini gue berasa disamber geledek begitu dibilang :

“Cuaca hari ini bagus. Sangat bagus buat mendaki gunung

WHAT??? Mendaki gunung?! Begitu denger hal itu gue tentunya langsung konfirmasi ke rontok

“Tok katanya mau liat museum? Kok mendaki gunung sih?”

“Yah katanya disana ada museumnya… Ga tau gue “ jawab rontok.

“Eh nista lu ya… ntar kalo suruh naik gunung gimana? Mati zoni gue?!” protes gue ke rontok.

“Ya ntar kalo suruh naik gunung kita liat museumnya aja. Ga usah naik gunung.” Jawab rontok.

“Eh kalo museumnya diatas gunung gimane?” protes gue lagi…

“Ah pikiran loe negatif mulu sih! Udah lah ga mungkin. Positif dikit dong mikirnya!”

Okay…….. disini gue langsung diem. Oke tok…. gue terima kritik dan saran loe. Oke… oke gue diem, walaupun ga rela…. :p

Sepanjang perjalanan gue ama rontok ngobrol macem-macem. Kurang lebih satu setengah jam kita ngobrol dan akhirnya kita sampai di deket gunung Tsukuba. WOW keren… namun kerennya hanya sesaat begitu dibilangin sesuatu ama homestay familynya rontok :

“Lihat itu gunung Tsukuba, disana ada shrine, nanti dari shrine itu kita naik ke puncak gunungnya ya?!”

=.=” WOW jeger… lagi-lagi geledek menyambar kesadaran gue… WHAT?? Naik ke puncak gunung. GILA ABIS. Oke gue mulai protes ke rontok.

“Eh tok mampus gila nih manjat gunung! Gue ga mau!” protes gue

“Ya katanya disana ada museum, ntar kita liat museum aja ga usah naik gunung!” jawab rontok.

“Eh tapi ntar kalo suruh naik gunung gimane?! MAMPUS GUE!” jawab gue.

“Yah ntar bilang aja mau liat museum aja ga ikut naik gunung!” jawab rontok.

Oke deh tok. Gue pegang ya kata-kata loe. KITA LIAT MUSEUM. That’s it. Oke beberapa saat kemudian kita sampe di tourist information. Keluarga rontok turun disana buat minta peta atau apalah namanya gue ga ngerti. Abis itu kita jalan lagi ke kaki gunungnya. Disana mobil kita diparkir dan kita keluar dari mobil.

Okay disini gue udah was-was. Sebelum turun sebagian bawaan gue, gue tinggal di mobil takut kalau-kalau manjat gunung beneran. Secara rontok suruh bawa tas yang isinya makanan dan minuman.

Okay filing gue udah ga enak disini. Apalagi waktu keingetan nyokap homestay gue bilang naik gunung tiap minggu. WOW udah berasa ga enak deh pokoknya. Dan meninggalkan tempat parkir kita naik tangga satu per satu buat liat kuil yang ada disana. Waduh liat tangganya yang tinggi-tinggi makin membuat gue ga nyaman.

Dan neraka lapis 18 pun terjadi disini. Perlahan-lahan gue digiring buat naik gunung. Kondisi sekitar udah mulai hutan dan jalanannya udah tanah berbukit batu. WHAT THE HELL……….. RONTOK… seandainya disini ada tali tambang tok… gue gantung lu diatas pohon karena menzolimi gue. (T.T)

Perjalanan naik ke gunung menurut homestay family rontok memakan waktu 1,5 jam. Di pendakian wah gue udah paling lelet dah. Gue udah paling belakang karena capek banget gue ga kuat. Gue juga takut  nyasar aja karena kok berasanya lama banget sampe puncaknya. Secara waktu gue SMP pernah punya pengalaman juga naik gunung sekeluarga besar rame-rame. Kaki gue udah mau copot waktu itu karena nyasar di gunung dan memakan waktu 3 jam lebih buat nyari jalan pulang. Dan kejadian itu membuat gue kapok dan berstatement : “Okay ini mendaki gunung yang pertama dan yang terakhir buat gue.”

Oke berharap aja pendakian kali ini ga pake nyasar. Secara gue sudah melanggar statement gue sendiri dan melakukan pendakian gunung untuk kedua kalinya. Kalo sampe nyasar lagi wah gue udah bener-bener kapok dah. (T.T) Dan lagi ditengah pendakian, gue liat ada cable car gitu buat naik dari atas ke bawah atau sebaliknya. Dan gue protes ke rontok

“Tok kenapa ga naik itu aja sih?!”

“Iya nih, ntar pulang naik itu aja deh” kata rontok.

Akhirnya kira-kira 2 jam-an kita sampe di atas gunung. SYUKURLAH…. Disana banyak toko-toko sovenir. Mau liat-liat bentar eh tapi homestay nya rontok jalannya udah cepet-cepet banget udah kayak dikejar setan. Ah bodo amat gue foto-foto dulu disana. Dan akhirnya keluarga rontok menghentikan langkahnya di suatu tempat duduk.

Abis foto-foto gue ama rontok trus nyamperin mereka di tempat duduk itu. Well disini kita makan bareng. Wah udah berasa makanan dari surga dah. Walau cuma onigiri, tahu, selada, ubi dan ayam goreng kecil-kecil tapi karena abis capek banget, makanannya berasa enak bukan main.

Selesai makan dikasih tau lagi kalo kita bakal naik ke puncak gunung. WHAT!!!!!!!! SUMPAH MAU MATI GUE. Dan lagi dibilang juga kalo puncaknya ada dua. Jadi kita ke puncak X dulu abis itu kita turun lagi dan naik ke puncak Y. WHAT THE HELL…. Sumpah deh. Kagak capek apa ya? Apalagi ngeliat orang tua homestay rontok yang sudah tua dan sekitar 55-60 tahunan SUMPAH KUAT ABIS MEREKA. SALUT gue…

Tadinya gue udah ga pengin ikut dan pengin nunggu dibawah aja. Eh tau-tau mereka udah ngibrit naik keatas gunung. WEW mau ga mau gue ngikut naik deh. Oke deh gapapa abis makan ini. STAMINA ON lagi. Tapi namanya abis capek… ga ada separo jalan stamina gue udah loyo lagi. Tapi untunglah puncaknya ga terlalu jauh, dan sekitar 15 menit kita sampai di puncak. Oke ga ada apa-apa disini, yang ada cuma kuil dan kuil. MANA MUSEUMNYA???!!! =.=” Seandainya seorang pembunuh tidak ditangkap polisi, pasti rontok sudah gue lempar dari puncak gunung Tsukuba karena boongin gue.

Abis liat kuil yang menurut gue ga ada apa-apanya, kita turun lagi kebawah ketempat kita makan tadi dan orang tua homestay rontok bergegas menuju puncak yang satunya lagi. WHAT?? Ga deh gue ga kuat. Gue suruh rontok ngomong kalau gue ga mau ikut ke puncak satunya lagi. Tapi ngandelin rontok ngomong sama dengan ngandelin pohon durian berbuah lengkeng, alhasil gue sendiri yang ngibrit dan buru-buru lari buat ngejar ortunya rontok. Dan begitu gue bilang ga ikut berasa digigit kecoak gue… katanya… kalau abis dari puncak lain dari Tsukuba mereka langsung mau turun gunung. Dalam arti turun gunung lewat jalur yang berbeda.

Okay gila aja dah. Sumpah turun gunung?! Again by walk?!  =.=” gue ga ikut deh. Gue mau turun gunung pake cable car aja. Disini rontok bimbang, dia capek cuma malu-malu kucing. Rontok mikir agak lama dan akhirnya rontok ikut gue. HUFF akhirnya… kalo ga ngomong kalo gue capek… bisa-bisa gue turun gunung lagi deh. Bisa mampus gue. Gue sih berpikirnya kalo gue tepar, bisa-bisa besoknya gue bolos. Jadi gue ga mau ambil resiko dan gue turun gunung naik cable car.

Sebelum naik cable car liat-liat sovenir disana. Dimana banyak banget sovenir patung kodok. Ga tau maksudnya apaan, tapi yang jelas mayoritas sovenir disana adalah kodok-kodokan. Mungkin gunung Tsukuba dulunya adalah kodok raksasa seperti “Gamabunta” di film naruto. LOL… Gue pun beli sedikit sovenir disana, tapi bukan kodok-kodokan. :p Abis itu turun gunung naik cable car. Dan dibawah nunggu ortu homestay rontok turun gunung sekitar 1,5 jam-an.

HUAFFF…….. Hafuuu……. fiuhhh setelah agak lama nunggu akhirnya ortunya rontok terlihat. Kita pun pulang. Di perjalanan pulang liat rontok tidur lelap sedikit mendengkur. LOL…. nih bocah udah tepar padahal turun gunung naik cable car, gimana tadi kalo gue ga laporan?! Bisa-bisa dia kejang-kejang kali karena kecapekan. LOL…

Sebelum pulang ternyata ditraktir makan sushi. WOW enaknya…. but… gue agak sedikit ga menikmati sushinya. Bukan karena ga enak, tapi karena kenyang. Secara makan siang jam 1 lewat dan tadi gue makan banyak banget dan sekarang jam 5 kurang udah makan malem. Jadi berasa masih kenyang.  Terlebih ntar malem dirumah gue pasti juga udah disediain makanan. Gue jadi makan malam 2 kali ntar?! Jadi di restoran sushi cuma makan sekitar 6 piring dan 1 piring lagi gue ambil minuman jus.

Well… udah selesai makan gue dianterin ke stasiun deket kampus. Gue pamitan dan akhirnya gue pulang kerumah naik kereta. Dan bener dirumah udah ada makanan lagi buat gue. Semangkuk nasi, ayam yang lumayan gede dan miso soup. Oke kenyang sumpah. Nasinya udah sempet gue kurangin dan gue balikin ke rice cooker, sebagian kuah miso udah gue buang. Oke makanannya abis tapi gua kenyang banget dan sempet muntah sedikit. (Maafkan saya Tuhan membuang-buang makanan).

FIUH………. jadi inilah pengalaman terburuk gue selama di Jepang. Udah kayak ga ada kerjaan gue ikut acara naik gunung. Mending online seharian deh ketauan enaknya. Dan digunung pun ga ada museum antariksa seperti cerita rontok. Okay… perjalanan nista sudah berakhir. Ga akan mau lagi deh gue kayak gini. (T.T)

Thanks buat pembaca sekalian sudah membaca blog saya. 😀

Advertisements

10 thoughts on “The Worst Experience in Japan

  1. wahaha mungkin kalo agan ngikut sampe puncak gunung yang lebih tinggi lagi bakal dpt imbalan dari Tuhan makanan lebih banyak lagi tuh pas pulangnya. XD
    pengalamannya seru ya.

    • hihihi… bisa aja komentarnya…
      Makasih gan sudah mampir ke blog saya…
      Saya akan berkunjung balik ke blog Anda….
      Dan izinkan saya menaruh tautan blog Anda di blog saya.
      Bolehkah ?

  2. Pingback: Gake kannon (Last Chiba Ambassador Tour Part 2) | ivanprakasa.com

  3. Hahahahahha seru ni pengalamannya naik gunung :p.. Akupun blm tntu kuat naik gunung bgitu.apalagi kalo naiknya pas summet, lgs bendera putih aja, drpd mrk hrs gotong org pingsan di atas :p..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s