Apartemen di Jepang

Terima kasih buat pembaca setia yang selalu menanti setiap posting saya di blog. Sesuai janji saya kemarin, hari ini saya akan membahas mengenai apartemen di Jepang. Lebih tepatnya apartemen tempat saya tinggal sih. Hehehe….

Sebelumnya puji Tuhan banget deh bisa dapet apartemen yang sekarang. Pasalnya dulu sebelum tiba di Jepang diinfokan bahwa apartemen yang ditempati harganya 50.000 Yen per bulan atau setara dengan 5 juta rupiah per bulan. Sudah mencakup pemakaian air tetapi belum termasuk listrik dan gas untuk air panas.  Dan untuk membayar uang muka untuk sewa apartemen diperlukan sekitar 200.000 Yen atau setara dengan 20 juta rupiah,  sedangkan uang beasiswa baru keluar bulan depan. Alhasil orang tua harus bekerja ekstra keras untuk mempersiapkan uang untuk saya pinjam yang setiap bulan nanti akan saya bayar dari kelebihan uang beasiswa yang saya terima.

Dengan modal nekad dan pegangan uang yang pas-pasan akhirnya berangkat ke Jepang untuk melanjutkan studi s2. Tapi teryata Tuhan memang baik ya. Entah apa penyebabnya, akhirnya saya bisa menempati apartemen yang sekarang dengan biaya yang lebih murah. Kalau tidak salah info sih katanya apartemen dengan harga 50 ribu Yen itu harga sewanya naik. Jadilah saya menempati apartemen yang sekarang dengan harga hanya 35 ribu Yen saja atau setara dengan 3,5 juta rupiah, sudah termasuk pemakaian air tetapi belum termasuk listrik dan biaya gas bulanan. Untuk uang muka apartemen pun jauh lebih murah hanya sekitar 120 ribu Yen saja atau setara dengan 12 juta rupiah. Wah puji Tuhan banget deh… Jadi saya memiliki kelebihan uang untuk cadangan saya dan untuk membeli keperluan dan peralatan elektronik yang diperlukan. Apartemen saya memang kecil, tapi saya merasa nyaman dan cukup senang bisa tinggal di apartemen yang sekarang.

Apartemen yang saya tempati hanya memiliki 2 lantai. Maklumlah apartemen kecil hehehe… Berlokasi di daerah Warino di kota Inzai di Chiba saya pun menempati apartemen nomor 208.

Begitu masuk, akan nampak rak sepatu dan setelah masuk di sebelah kiri ada kamar mandi.

Silahkan dilihat kamar mandi kecilnya hehehe…. Dan cukup bersyukur juga kamar mandi dan toilet tidak terpisah… Wah kalau terpisah repot deh, bisa-bisa cebok pake kertas… uppssss maaf… (>.<) Maklum orang Jepang menganut 2 paham dalam membesihkan anu. Ada yang paper based alias menggunakan kertas tisu toilet, ada pula yang water based. Untuk yang water based biasanya di closed terdapat mesin otomatis untuk membersihkan, jadi tidak perlu pake tangan.  Hehehe….

Masuk ke dalam akan langsung menemukan kasur yang berdekatan dengan dapur. Hehehe….

Tidak perlu takut dapur dekat dengan kasur, terlebih takut kebakaran karena dekat dengan kompor. Di dapur kompornya adalah kompor elektronik, jadi tidak perlu takut deh. Hehehe…. 😛

Isi di dalam apartemen sebenarnya sudah cukup komplit. Ada lemari es, meja dan kursi belajar, kompor elektronik, lemari, AC, dan ranjang untuk tidur. Baru ranjang loh ya… kasurnya belum ada hehehe…. 😛

Untuk memenuhi kebutuhan apartemen saya hanya perlu membeli 2 buah peralatan elektronik, yaitu mesin cuci dan microwave. Sebenarnya tidak mau beli mesin cuci apalagi microwave yang di Indonesia tuh hampir ga pernah dipake. Tapi karena agak sedikit dipaksa oleh pihak kampus ya sudah deh terpaksa beli. Tapi ternyata mesin cuci dan microwave sangat bermanfaat loh. Untuk mesin cuci pakaian bisa cepat kering dan tidak perlu beli ember segede-gede gaban deh buat nyuci, dan microwave digunakan untuk menghangatkan nasi. Kalau ga ada microwave, bisa-bisa tiap hari harus makan nasi keras dan dingin >.<

Nah mungkin pada bingung, mesin cucinya ditaruh dimana sih? Kok daritadi di foto ga keliatan mesin cuci sama sekali. Nah ini yang cukup unik yang saya temukan, mesin cucinya ada di balkon. WHAT?! Oke lihat saja kalau tidak percaya.

Nah saya tidak bohong kan?! Mesin cucinya ada di balkon. Dan menjemur pakaian juga di balkon. Sudah dari sananya loh mesin cuci dirancang ada di balkon. Kalau tidak, kenapa ada keran air dan listrik di balkon. Hehehe….

Apartemen di daerah Warino bisa dibilang merupakan apartemen di tempat pemukiman baru. Pasalnya di kanan kiri apartemen masih tanah kosong dan kemana-mana cukup jauh. Hehehe… berikut gambar yang diambil dari balkon dan gambar berikutnya adalah gambar yang diambil dari sisi lain, yaitu di depan pintu masuk.

Bagaimana?! Masih penasaran dengan apartemen di Jepang?! Walau biaya hidup di Jepang mahal, dan mungkin apartemen kecil saya juga Anda bilang mahal, tapi apartemen ini menurut saya THE BEST lah. Sudah nyaman, peralatan cukup komplit, bersih, dan sewanya murah. Itulah apartemen sederhana di Jepang. Untuk yang mencari apartemen di kota besar di Jepang, seperti Tokyo, jangan harap ya bisa dapat apartemen dengan harga miring dan fasilitas memuaskan seperti apartemen tempat saya. Hehehe…

Yak itulah sekilas apartemen di daerah kecil di Jepang yaitu di daerah Chiba. Mungkin ini tidak mewakili keseluruhan apartemen di Jepang, tapi setidaknya buat para pembaca yang berminat untuk tinggal di Jepang, masih ada harapan untuk tinggal nyaman. Yaitu dengan mencari apartemen di kota kecil. Hehehe… Oke sampai ketemu di posting berikutnya ya…. (^.^)

Advertisements

85 thoughts on “Apartemen di Jepang

    • Waduh… ikut2an manggil papi >.<
      Mau sewa apartemen kan ya? Kalau apartemen di Jepang umumnya harganya mahal.
      Kalau bisa dapet yang murah wah itu bersyukur banget deh.
      Kalo beruntung, bisa dapet apartemen di Tokyo paling murah sekitar 60 ribu Yen per bulan
      (belum termasuk listrik dan gas)
      Tapi normal range atau ratenya apartemen di Tokyo sekitar 70 ribu Yen – 100 ribu Yen.(per bulan)

  1. hehehe … haduhh aku masih bimbang banget . iya aku mau nyewa apartemen buat nnti tinggal sama temen aku . tapi belom jelas mau dimana galau banget .. aku juga belom tau dapet beasiswa nya dimana . makasih info nya yah papi ^^

    • wah beasiswanya beasiswa apa nih? selamat ya…
      hmm untuk beberapa universitas ada yg menyediakan asrama kampus kok.
      Kalo di asrama biayanya lebih murah. kurang dari 10 ribu Yen…

  2. beasiswa dari eyang nya temen aku sih .. hehehe
    kalo asrama kaya nya gak yakin deh aku nya . soalnya aku ngambil beasiswa nya sama 5 temen aku . jadi semua nya mau nya apartemen biar tidur sama2 hehe . disana seru gak ?

    • Oohh…. I see…
      Wah 1 apartemen ber 5 ya… Seru juga sih….
      cuma progress fasih bicara bahasa Jepangnya pasti akan lebih lambat,
      karena ada temen dari 1 negara. hehehe…
      Off course seru dong… Tinggal bagaimana kita beradaptasi di negeri orang…

  3. hehehe .. iya sih pas lagi belajar pasti ngegosip atau main dulu abis itu baru belajar nya deh hehe .. tapi udah sedikit lancar sih . kalo misalnya sepupu aku mau ngambil beasiswa SMA disana ada gak yah ?

    • Hmm… beasiswa SMA ya… rasanya ga ada deh… Coba tanya atau dapatkan infonya di kedutaan Jepang langsung.
      Biasanya disana bisa lebih bebas dan bisa dapet banyak informasi 🙂

    • dikaliin aja kursnya Yen berapa. Biasa sih aku patokannya 1 Yen = 100 rupiah. Jadi
      500 Yen itu 50 ribu. lagi musim dingin sekarang. makanan sehari-hari?! Apa yah…?!
      hmm banyak sih… ada sushi… ramen… udon… soba… okonomiyaki… konyaku..
      macem2 deh pokoknya hehehe….
      Hmm.. kangen masakan Indonesia pastinya ya… Paling2 klo bener2 kangen pergi ke pasar
      di daerah Ueno. Disana ada yang jual bumbu2 masakan Indonesia. Tapi harus masak sendiri hehehe

  4. wah musim dingin yah enaaaaak banget!!! biasa harga bumbu dapur indonesia berapa harganya? biasanya kalau kerja part time itu gajinya berapa? disana papi kerja gak? Maaf yah aku banyak nanya 🙂

    • Wah kamu suka musim dingin ya? Aku ga suka (~.~) dingin banget… ribet juga kemana2 pake jaket tebel2 banget.
      Hmm.. aku jarang beli bumbu Indonesia sih. Yg aku beli paling makanan pokoknya kayak tempe.
      Di tempat biasa kamu ga bakal bisa nemuin tempe. hehehe…
      Tempe itu harganya kalo ga salah 300/400 Yen deh aku lupa.
      Bumbu paling beli kecap manis aja. Kecap manis ABC yg botol kaca itu dijual 500 Yen kalo ga salah.
      Orang Jepang selalu pake kecap asin dan jarang pake kecap manis. (^.^)
      Kerja part time… hmm agak kurang tau ya minimumnya berapa karena aku ga kerja part time.
      Tapi dulu masuk ke kelas bantuin ngajar bahasa inggris sejamnya dapet 800 Yen.
      Kalo temen aku ada yg kerja part time. klo ga salah sebulan dia bisa dapet 70 ribu Yen.

  5. waaaa asik nya ^___^
    oiya mas klw apartemen itu emang rata2 segitu ya TT__TT aiih , disana klw homestay gitu bisa g?? 0.0a
    oiya plus kalau kita mau beasiswa belajar disana (kuliah) tapi bidangnya seni yang syarat2nya apa ya?? ^^a ehehehehe

    • Hai aisah…
      Di Tokyo apartemennya lebih mahal. paling murah mungkin 50 ribu Yen.
      Saya pernah kerumah teman yg apartemennya harganya 60 ribu Yen lebih, tapi ukurannya sempit sekali.
      Mungkin separuh dari apartemen saya kali.
      Homestay mungkin bisa. Tapi kamu harus punya channel dan kontak2 dulu dgn homestay nya.
      Kalau kamu langsung cari homestay disini dijamin ga bakal dapet.
      Beasiswa diberikan utk jurusan sesuai keinginan kita.
      Btw kamu di jakarta? Kalau iya Coba kamu ke kedutaan Jepang. (samping EX Plaza)
      Disana banyak infonya.

  6. hai ivan. butuh rekomendasi nh buat apartemen di chiba. aku bisa minta email kamu gak? butuh banget info apartemen di chiba. makasi ya

    • Untuk saat ini ada sistem baru dari pemerintah Jepang. Mulai 9 Juli/11 Juli deh kalau saya tidak salah. Kalau dulu foreigner harus punya aliencard/gaijincard. Per Juli foreigner yang baru datang akan memperoleh card baru yang bentuknya persis seperti penduduk setempat. ibaratnya KTP orang jepang dan KTP foreigner ga akan jauh berbeda. (kalau dulu dibedakan identitas/KTPnya)

        • mobilisasi di jepang umumnya pakai kereta (jarak jauh) kalau jarak dekat biasanya pakai sepeda atau jalan kaki… Sepeda cukup convenient… Di mall dan tempat belanja lain mudah ditemukan. Jual barang bekas di Jepang seperti sepeda mudah. Asal kondisinya dijaga baik jadi harganya ga sampai jatuh 😀

  7. Mas, kalo sewa apato di sana katanya perlu guarantor ya? Lha kalo ga kenal siapa2 kira2 guarantornya siapa mas? Ditunggu infonya..thanks sebelumnya..

  8. Mas Ivan, maaf, numpang tanya, kalo sewa apato di jepang katanya hrs pakai guarantor ya? Lha kalo misalnya baru dtg trs ga kenal siapa2 kira2 guarantornya siapa ya mas? Ditunggu infonya ya..makasih sebelumnya

  9. mas ivan, enak gak disana??? 😀 saya pengen kesana tapi biaya semua kesana tanpa beasiswa berapa?? masjid deket gak dari apartemennya mas?
    oya minta e-mailnya ya mas ivan, ntar saya mau nanya – nanya lebih,, 🙂 makasih

    • Kalo ditanya secara personal aku bilang ada enak dan gak enaknya… Dan kalo boleh jujur ga betah hehehe… 🙂
      biaya tanpa beasiswa ya?! BErapa ya? Mahal banget pastinya ya… 1 semester aja bisa 10 jutaan kalo ga salah…
      boleh… nanti saya email ya…

  10. Mau tanya dong mas,
    Di apatonya itu bisa melihara hewan ga ya ?
    Rencana saya mau bawa kucing kesayangan saya nih hihihi 😀
    Trs kalo mau ngenet itu gimana ya mas ? Berapaan pulsanya ?
    Arigatou 🙂

    • kalo di apato saya ga bisa. tapi di apato lain mungkin bisa. tergantung kebijakan apartemen masing2.
      kalo mau internet biasanya kita cari providernya… per bulan semacam speedy kira2 3000-5000an Yen.
      kalo HP biasanya unlimited tergantung masing2 provider HP. range mgkn sama ya… 4000-5000an Yen. 😀

  11. wah seru postinganya untuk dibaca.bisa jdi inspirasi buat anak saya yang ingin sekolah di jepang.mas ivan minta emailya untuk nanya2 soal jepang

  12. Hay Ivan,
    aku mau dong tips2 buat survive di negeri orang, rencana saya memang pengen ke Jepang bersama keluarga untuk menikmati liburan namun saya juga mau studi banding untuk pekerjaan medis disana apa bisa membantu?

  13. kak Ivan Harga Apartemen yg ada Di Osaka mahal gk ? kalo Sekolah SMP Disana Daftarnya Gimana? Kalau Cari Pakaian Ditoko2 Baju Mahal gk ?
    Arigatou Gosaimasu

    • Wah di Osaka saya kurang tau. Mungkin hampir sama dengan di Tokyo.
      Wah sekolah SMP saya juga ga tau. Coba tanya ke city hall aja waktu daftar tempat tinggal nanti.
      Baju di toko yg murah ada yg mahal ada. Harus pintar2 memilih sendiri ya…

  14. Sering nonton film drama Jepang, salah satunya Nobody Knows. Di tiap adegan cuci ternyata memang di balkon. Sudah umum yah? 😀

    Ayo coba tulis juga di apato barunya.. 😀

  15. di sono banyak yg bisa inggris nggak? kalo modal bahasa inggris bisa kerja di sana nggak? kalo modal inggris doang apa orang sono banyak yg cuman plenggang plenggong?

  16. hallo, barangkali saya bisa dpt info jika ada apartment yang dijual di dekat tokyo?? agak jauh sekitar 30 menit – 1 jam dr tokyo juga tdk masalah. saya cari yg standart saja, utk kuliah, tapi bukan sewa, saya cari untuk dibeli dan yang harga murah. trimakasih info’nya…

    Gbu

  17. Wah kayaknya keren tuh kak hidup mandiri di negeri orang ><
    Anyway aku juga punya mimpi buat kesana menurut kakak enaknya pas S1 apa S2nya aja ya?
    Aku masih kelas 3 SMA sih hehe mau tau aja enaknya gimana

  18. Kalau Mengurus Dokumen Perizinan Tinggal buat Beberapa Tahun Ngurus dimana Ka’ Ivan, and klau tau juga sekalian sama biaya dan Dokumen apa saja yg dibutuhkan

    • Maaf baru respon…
      Kamu sudah tiba di Jepang atau masih di Indonesia? Kalau masih di Indonesia sudah pasti cm bisa urus visa utk tinggal beberapa tahun di kedutaan. Tapi kalau sudah di jepang kamu bisa ke city office di tempat kamu tinggal atau dlm bahasa Jepang 市役所 (baca shiyakusho)

    • Tergantung guest house itu sistemnya gimana? Kalau dia menampung banyak orang di rumah itu berarti 50 ribu yen untuk 1 orang. Tapi kalau rumah itu cuma ada kamu seorang berarti kamu sewa seluruh tempat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s