“Pesan Kematian” – Sst… Jangan Dibaca…

Sesuai dengan judulnya posting kali ini akan saya akan ngomong sebuah pesan kematian. Hihihi… kedengeran mistis ya…. hahaha jujur aja gue juga merinding sih. Hahaha…. Tapi karena judulnya udah mistis postingan kali ini gue bikin sedikit mistis dengan sedikit bumbu humor dan lebay…. (^.^) hehehe…  By the way… Karena kamu sudah bandel… udah melanggar perintah dari judul diatas…. Maka…. sebagai hukumannya… kamu harus membaca tulisan ini sampai selesai. (^.^) hehehe seberapapun lebai atau alay atau apalah namanya postingan ini kamu dihukum membaca postingan ini sampai selesai. Oke?! Hehehe…

Jadi awalnya begini… Kejadiannya waktu itu tanggal 23 Januari 2012. Waktu itu lagi chatting ama temen di Indonesia. Tadinya ngomongin masalah sehari sebelumnya dimana homesick feel melanda. Terus ngomongin setan terus ngomongin masalah gentayangan. Kan ada tuh film Indonesia terus orang yang disayang digentayangin kayak film apa tuh… “Mirror”…. Trus film “Love Is Cinta” Eh terus  tiba-tiba kita malah jadi ngomongin soal kematian. Tiba-tiba terbersit di otak mengenai tulisan seorang rekan blogger bernama @pitra yang menuliskan posting berjudul “Pengalaman Seorang Teman di Twitter” nah wajib dibaca dulu ya tulisan “Pengalaman Seorang Teman di Twitter

Nah pada saat itulah keisengan mulai muncul… Gue pun berusaha mengkondisikan twitter gue seperti tulisan tersebut dengan versi gue sendiri. Karena jujur aja lupa detail isi tulisan @pitra itu, tapi inget garis besarnya. Jadi beginilah twitter gue pada malam itu…

Ada beberapa respon yang masuk, tapi karena niatannya adalah mencitrakan kondisi tersebut maka gue pun ga merespon mention yang masuk, bahkan DM yang masuk pun ga gue respon. Untuk mengkondisikan gue seperti orang yang ada di tulisan “Pengalaman Seorang Teman di Twitter”, gue pun dengan sangat niatnya puasa dari dunia social media. Gak update status facebook, non-aktifkan Yahoo messenger, apalagi update status twitter. Dengan niatnya pula… menghapus aplikasi yang buat chatting di HP seperti whatsapp messenger takut kalau tiba-tiba dapet WI-FI terus ditegur. Jadi keliatan masih hidup ntar. (^.^)? Hehehe…

Respon yang masuk ketika melakukan tweet mistis pun bermacam-macam. Beginilah beberapa respon yang masuk…

Hari pertama ga ngetweet langsung ada yang nanyain begini mentionnya…

Hari kedua… teman yang sering chatting menyadari tiba-tiba kok gue diem. Dia pun mention gue hanya dengan memanggil nama. *Gak perlu ditampilin ya print screen-nya… 🙂 Karena cuma manggil gitu doang 🙂

Hari ketiga yaitu hari ini temen lainnya pun nge mention begini…

Oke sebenernya intinya ngapain gue melakukan itu semua? Awalnya sih emang iseng, tapi ada maksud juga sih dibalik itu semua. (^.^)

Pertama adalah karena gue seorang yang twitter addict. Bagi seorang yang twitter addict, membaca tulisan mas @pitra itu pasti merinding. Kalau kita mati dengan cara seperti itu gimana ya?! Meninggalkan pesan kematian dengan cara seperti itu. Iiihhh amit-amit deh sumpah… *ketok-ketok pala *ketok-ketok meja…

Ke-2 adalah pengin mengerjakan tugas dan ga twitteran (hahaha itu hanya sebuah alibi) sebenernya pengin tau seberapa addict kah gue dengan twitter. Ternyata gue itu bener-bener twitter addict ya… walau 3 hari ga ngetweet tapi gue tetep ngebacain timeline. (^.^)? Hehehe… Tapi jujur aja ya… ini bener-bener karena efek CINTA INDONESIA. (^.^)v Karena lewat twitter lah bisa berinteraksi dengan teman-teman di Indonesia, bisa tau kondisi di Indonesia dan sebagainya. Yang mana itu semua adalah obat untuk mengatasi kerinduan terhadap Indonesia. Kalau saya di Indonesia sih seminggu ga ngetweet juga kayaknya sanggup hehehe… Tapi kalau lagi di Jepang… ga ga ga kuat ga ga ga kuat *bergaya ala 7 Icon 😛

Tapi jujur aja 3 hari ga ngetweet itu rasanya gatel. Apalagi banyak mention yang masuk terkait program kartu pos “Dear Friends…” yang gue adakan. Mau ngeretweet dan membalas tweet tentang kartu pos itu ga bisa… jadi rasanya gimana gitu… Udah gitu harus kehilangan kira-kira 10 follower gue… (T.T) hiks hiks… *dikiranya gue udah meninggal beneran kali ya… LOL….

Alasan Ke-3 adalah alasan yang juga personal… Temen gue ada yang sadar ga sih misalnya gue udah ga twitter-an… udah ga facebook-an… dan sebagainya… Yang which is mean orangnya meninggal… (^.^)v hehehehe…. ternyata ada yah yang sadar dan peduli…. *peluk in satu satu 3 orang yang sudah mention di 3 hari berbeda… (^.^)

Alasan ke-4 yang menjadi tanya tanya gue kepada Facebook… Twitter… Atau media social apapun yang ada selama ini. Akun facebook… twitter… dan berbagai social media pasti akan bertambah terus. Tapi bagaimanakah dengan akun yang pemiliknya sudah meninggal “???” Pasti akan terus ada karena belum di delete oleh pemiliknya. Tapi facebook dan twitter akan membiarkannya begitu saja? Selain itu apakah kita peka terhadap lingkungan sekitar kita? Dan apakah kita menyadari juga bila ternyata kawan kita di facebook atau twitter sudah meninggal “???” Jika kita menyadari apakah yang kita lakukan? Tetap membiarkan mereka ada di list friend atau menghapusnya?

Dan terakhir alasan ke-5 ini agak sedikit religi… *cie ilah religi kayak ustad aje hahaha… Alasan kelima ini untuk mengingatkan kepada kita semua bahwa kita tidak akan tau kapan Sang Pencipta memanggil kita… karena itulah ada baiknya kita senantiasa berbuat kebaikan kepada sesama… Oke?! \(^.^)/

Yak itu saja keisengan saya… hehehe… Terima kasih yang sudah nurut dan membaca tulisan ini sampe habis. Yang udah baca separo tapi ga lanjutin baca sampe habis gue doain jatoh ketiban duren… eh jangan deh kasian banget kalo udah jatoh trus ketiban duren, gegar otak entar. (^.^)v ganti deh gue doain jatoh trus kakinya sengklek selama seminggu, udah itu aja abis itu sembuh lagi. Hehehe… (^.^)

Oke terima kasih yang sudah membaca….

Salam

Ivan Prakasa

NB : Tanpa mengurangi rasa hormat untuk menghargai yang udah mention juga maka nama twitter dan fotonya di blur. Mohon maaf ya… Semoga tidak tersinggung dan senang twitternya nampang disini walau di blur (^.^)

Oiya satu lagi… Ga genap 3 hari nih puasa… karena ketauan masih hidup. 3 hari kurang 2 jam hehee…. 😀 Tadinya malah mau 1 minggu. Tapi karena minggu depan ulang tahun ntar dikira mati beneran lagi. hehehe 😛

Advertisements

8 thoughts on ““Pesan Kematian” – Sst… Jangan Dibaca…

    • @ Mas Pitra
      haha aku juga merinding sendiri mo posting beginian. Tapi kadung udah dilakuin ya udah deh hahaha…
      Entah tiba2 muncul ide isengnya hahaha… *maklum efek galau 😛
      Kalau mas Pitra yang nerapin pasti yg sadar dan ngeh lebih banyak hehehe 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s