Si Muka Tua

AQ : Oke pada posting kali ini saya akan sedikit bercurcol ria… (^.^)

KMYU : Halah biasanya kamu ya curcol kok… Tulisanmu kan isinya curcol semua… Kok bilang sedikit lagi (~.~)/* *keplak

AQ : (^.^)? Hahaha masak sih? Apa iya? Maap deh maap kalo gitu… Tapi kan ga semuanya tau… 😀

KMYU : 90 %… (~.~)/ *keplak

AQ : Yo wis ngalah…. Tapi boleh cerita ga nih? Mau denger ga? Kalo ga mau yo wis ga jadi… *pura-pura ngambek

KMYU : Yo wis… sana cerita cepet… ga pake lama… (~.~)/

Yak sesuai judul diatas kali ini saya akan bercerita tentang “Si Muka Tua” Siapakah dia…? Yak ga usah disebut lah ya… yang pinter harusnya ya sudah tau sendiri… 😀

Belakangan ini “Si Muka Tua” itu aktif di social media, selain itu “Si Muka Tua” itu lumayan banyak dapet kenalan-kenalan baru… Wah senang sekali rasanya bisa dapet kenalan baru ya… Tapi sayang “Si Muka Tua” di awal perkenalan selalu saja “Si Muka Tua” itu dipanggil dengan sebutan om atau pak. (>.<)

Wah memangnya “Si Muka Tua” itu umur berapa sih sampe dipanggil om atau pak seperti itu? Padahal kalau saja mereka semua tau… yang mereka panggil om atau pak itu masih sangat muda loh… Menginjak umur kepala 2 saja masih baru beberapa tahun lalu. Tapi wajar sih memang kalo dipanggil om atau pak seperti itu. Namanya saja “Si Muka Tua” pasti orangnya kelihatan lebih tua daripada umurnya.

Sedikit menilik “Si Muka Tua” kenapa sih mukanya bisa keliatan tua begitu? Udah keriputan emangnya? Yah… lihat sajalah langsung orangnya hehehe… Tapi yang jelas mengapa sih terkadang ada orang yang mukanya lebih tua dari umurnya atau terkadang ada orang yang awet muda sekali? Apa dipengaruhi lingkungannya? Atau karena efek stres yang dialaminya? Saya akan mencoba membuat conclusion berdasarkan “Si Muka Tua” itu.

1. Sebut saja pergaulan. Coba kamu lihat pergaulan “Si Muka Tua” itu dengan siapa saja? Kalau dilihat, “Si Muka Tua” lebih senang bergaul dengan teman sebaya atau yang lebih tua darinya.

KMYU : Wah berarti “Si Muka Tua” doyannya sama daun tua dong? (^.^)

AQ : Heh… kalo ada orang cerita tuh dengerin jangan main potong… Motongnya ngenyek lagi (ngenyek = meledek) (~.~)/* *keplak

KMYU : Oke deh lanjut… Emang “Si Muka Tua” itu beneran suka ama daun tua? *teteup

Pada dasarnya “Si Muka Tua” itu bukan suka ama daun tua, tapi dia memang suka belajar dari yang lebih tua. Menurut cerita “Si Muka Tua” sih… bila bergaul dengan yang lebih tua dirinya akan banyak dapet pengalaman… dirinya bisa dapet banyak input… dan dirinya juga bisa dapet ilmu banyak dari para sesepuh yang sudah lebih banyak makan asam garam. Di sekolahan pun “Si Muka Tua” lebih suka bergaul dengan kakak kelasnya daripada adik-adik kelasnya. Dan lagi-lagi itu karena untuk mendapat ilmu dan pengalaman.

Contoh hal kecil di sekolah misalnya : Bila baru menginjak masa SMP misalnya. Tentu akan ada sedikit gap kecil peralihan masa SD ke SMP. Terlebih dari segi guru. Kalau semasa SD satu orang guru mengajar banyak mata pelajaran. Di SMP atau SMA umumnya guru memiliki keahlian untuk mengajar mata pelajaran tertentu. Nah kepada siapakah kita akan beradaptasi? Nah salah satunya dengan bergaul kepada orang yang lebih tua itu, yaitu para kakak kelas. Ga mungkin kan kita nanya anak SD gimana pelajaran di SMP? Nah dengan bertanya pada kakak kelas kita bisa dapet banyak input, kita juga bisa dapet tips n trik serta celah-celah guru masing-masing mata pelajaran. Misalnya guru mat itu guru killer dan susah dapet nilai bagus, tapi kalo kita rajin kumpul tugas dijamin deh nilai kita bakal tertolong.

KMYU : Ow jadi begitu to… Eh tapi “Si Muka Tua” berarti ga suka bergaul dengan yang lebih muda? Gaulnya ama daun tua? *teteup

Yah “Si Muka Tua” orangnya itu terbuka kok. Bergaul dengan siapa saja. Tentunya “Si Muka Tua” juga sadar bahwa masing-masing individu punya keunikan masing-masing. Jadi “Si Muka Tua” pun banyak belajar dari para yang muda-muda yang tentunya juga punya pengalaman dan ilmu tersendiri… 🙂

2. Berikutnya sebut saja tingkat stress. Coba kamu lihat “Si Muka Tua” itu suka stress apa ndak? Pergaulan yang lebih luas dan dapat banyak masukan tentunya akan mengubah pola pikir seseorang. Pernah ga kita melihat anak kecil tapi pemikirannya sudah dewasa sekali. Ya itu tadi efek pergaulan. Pola pikir seseorang yang lebih luas umumnya akan membuat pula seseorang memiliki pertimbangan yang matang. Alhasil… mungkin saja itu bisa meningkatkan tingkat stress seseorang karena orang tersebut bukan hanya menimbang A atau B saja… Melainkan dirinya menimbang A, B, bahkan kalau perlu sampai Z.

KMYU : Yah “Si Muka Tua” itu orangnya ribet dong… Mau mikir aja setaun. Ga asik ah…

AQ : (~.~)/* *keplak Ya ga gitu juga bodoh… Kan disesuaikan dengan kondisi waktu serta tempat kejadian juga.

KMYU : Halah kayak olah TKP aja… hahaha

3. Oke berikutnya pengaruh lingkungan. Di dalam pergaulan lingkungan dengan teman sebaya, “Si Muka Tua” itu diperlakukan seperti apa? Nah ini balik lagi deh ke pertanyaan semula. Kenapa mukanya bisa keliatan tua. Gimana ga jadi keliatan tua kalo dipanggilnya itu dengan sebutan om, pak, mbah, kakek, engkong, aki…. Wah ya komplit dah itu akan semakin membuat “Si Muka Tua” menjadi terlihat semakin tua.

Yak sudah selesai cerita “Si Muka Tua” jadi pada dasarnya sih menurut pendapat saya pribadi lingkungan juga berpengaruh terhadap seseorang menjadi awet muda atau justru terlihat tua. Nah kalau menurut para pembaca sekalian bagaimana? Setuju dengan pendapat saya? (^.^)/


Advertisements

16 thoughts on “Si Muka Tua

  1. Setuju Mas, memang lingkungan pergaulan dan tempat kita berada juga menentukan, hehe

    Pengalaman saya sendiri di lingkungan kerja kadang suka dipanggil bapak sama orang yang sebenernya lebih tua dari saya, pas udah saya kasih tau kalo saya lebih muda darinya baru deh dipanggil dek atau mas, hehe (mungkin karena tampilan body saya yg perawakannya gemuk tinggi, jadi dikira udah bapak bapak), hehe.

    tapi saya enjoy aja dan bukan suatu beban, hehe ^_^

    • Hahaha Yup betul… Saya setuju mas Hadya…
      Jangan itu dijadikan beban, kalau saya pribadi sih justru harusnya merasa bangga.
      Bangga kenapa? Karena orang lain melihat kita lebih mature dari mereka. 🙂

  2. Haha, muka tua?
    Saya jadi ingat nasib saya di angkatan saya. :mrgreen:
    Di angkatan saya, meski saya paling muda, saya didaulat sebagai “bermutu”, “bermuka tua”. 😆

  3. Hey There. I found your blog using msn. This is a very well written article. I’ll make sure to bookmark it and return to read more of Si Muka Tua | ivanprakasa.com . Thanks for the post. I’ll certainly comeback.

  4. sama tuh ma ane, msh duatiga dah dipanggil om, pak tp mbah ga lah,,, hehe… tua di usia muda tuh bukan krn pergaulan dg org tua tp krn suka coli tuh haha, dijamin yg hobi coli pasti cpet tua.. tandanya tuh suaranya pasti berat bgt kyk bapa2, trus kulitnya ga seger lg.. plus mau keriput, banyak bulunya n bwh matanya item bingit n bergaris., tu yg pada lum tau akibat coli, dibaca n dihayati…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s