Sotoji : Soto Jamur Kaya Gizi

Kira-kira hari Selasa tanggal 28 Februari 2012, saya dikejutkan dengan paket sotoji yang sampai begitu cepat diluar perkiraan. Saya sendiri tidak menyangka jika mereka mau mengirimkan 2 dus (1 dus @20 buah) sotoji jauh-jauh sampai ke Jepang. Semua berawal dari melihat tulisan mbok @venustweet di website miliknya. Saya pun berkomentar melalui twitter kepada si mbok. Berselang 1 jam kemudian tiba-tiba sotoji mention twitter saya. Wah ternyata punya twitter juga pikir saya, walau saat ini followernya belum terlalu banyak, tetapi jika konsisten dan terus memberikan yang terbaik menurut saya sotoji ini akan menjadi salah satu makanan instan favorit selain mie instan.

Entah berawal darimana karena saling mention, tiba-tiba saya ditawari untuk dikirimi sotoji ke Jepang. Awalnya saya tidak percaya, kok sampe mau repot-repot, padahal mereka termasuk pemain baru alias baru merupakan sebuah UKM. Tetapi ternyata serius dan ditindak lanjuti oleh mereka. Bahkan karena hal tersebut, rekan @dimasnovriandi yang ada di Bangkok dan teman-teman di Jepang yang berada di Kobe juga sampai dikirimi sotoji.

Oiya daritadi ngomongin sotoji… Apa sih sotoji itu? Sekarang ini mungkin sudah banyak yang tau, tetapi buat yang belum tahu bisa buka langsung membuka website sotoji. Singkatnya sotoji adalah soto jamur instan yang merupakan terobosan makanan instan baru yang mewarnai kuliner Indonesia. Umumya soto yang ada di Indonesia biasanya toppingnya menggunakan bihun dan suwiran daging ayam. Tetapi beda dengan sotoji yang mengganti ayam dengan jamur sehingga cocok sekali untuk para vegetarian.

Rasanya bagaimana?

Buat saya pribadi setelah mendapat kiriman sotoji saya penasaran dan langsung mencobanya. Setelah mencicipinya… wah rasanya enak dan benar-benar mengobati rasa rindu saya akan rasa soto di Indonesia. Jujur saja, ayah saya adalah salah satu penggemar berat soto. Jadi hampir setiap hari dirumah selalu tersaji soto sebagai lauk pauk. Karena itulah saya sebenarnya agak sedikit bosan dan jenuh dengan yang namanya soto. Tetapi rasa sotoji ini enak dan bikin nagih. Jamurnya yang kenyal serta aroma dan rasanya sangat pas. Bahkan ketika itu setelah makan sotoji saya langsung membuat sotoji lagi untuk kedua kalinya. Padahal waktu itu sudah makan malam dan lagi diet juga. Dan sotoji pun berhasil mengagalkan diet saya malam itu. >.<

Berhubung sotoji yang dikirim adalah 2 dus, maka sesuai janji karena sudah dikirimi sotoji jauh-jauh sampai ke Jepang maka saya membagikan sotoji kepada orang Indonesia dan orang-orang Jepang yang saya kenal. Apa kata mereka tentang sotoji? Yuk simak komentar mereka…

Pak @junanto menurutnya yang baru pertama kali coba rasa sotoji itu otentik dan unik.

Teman saya yang sedang menuntut studi S3 di Tokyo University Of Marine Science and Technology bernama Awalludin, dirinya mengaku tidak menyukai soto tetapi setelah mencoba sotoji katanya rasanya enak dan pas. Dirinya pun sampai nagih dan minta sotoji lagi ke saya. Padahal stok sotoji sudah hampir habis.

Nah bagaimana menurut pendapat orang Jepang? Menurut staff kampus Ayumi, dirinya menyukai rasa sotoji tersebut. Hal ini dikarenakan dirinya memang menyukai Asian Food. Tetapi menurutnya, bagi orang Jepang yang tidak menyukai Asian food, sotoji memiliki harum yang terlalu menyengat, sehingga ketika Ayumi memberikannya kepada keluarganya, keluarganya tidak menyukainya.

Ayumi dan keluarganya tidak percaya bahwa jamur yang menjadi pelengkap sotoji adalah jamur. Saya sudah menjelaskan bahwa itu merupakan jamur yang dikeringkan, tetapi mereka agak kurang percaya bahwa itu adalah jamur. Bagi Ayumi sendiri rasa jamurnya cukup enak, tetapi bagi keluarganya, rasa jamur tersebut aneh dan mereka tidak menyukainya.

Karena di gereja di Jepang sering mengadakan makan bersama minimal 1 bulan sekali, maka saya pun memberikan sotoji untuk disantap bersama rekan gereja. 1 April 2012 akhirnya saat makan-makan bersama tiba dan sotoji menjadi salah satu menu utamanya. Awalnya saya ingin menanyakan satu per satu rekan gereja yang saya cukup dekat mengenalnya bagaimana pendapat mereka terhadap soto tersebut. Tapi kemudian hal itu saya urungkan niatnya… KENAPA? Karena saat mengawali makan, sotoji adalah makanan yang diserbu pertama kali. Selain mengobati kerinduan kami yang tinggal di Jepang akan rasa soto, dari mulut mereka terdengar kecapan-kecapan menikmati dan beberapa diantaranya dengan santai dan cukup lantang berkata “Soto nya enak… Siapa yang buat?!”

Sotoji pun menjadi lauk yang habis pertama kali ketika disantap. Selain itu saya melihat orang-orang Jepang yang juga turut hadir di gereja menyantap sotoji dengan nikmat dan bahkan saya melihat mereka mengambil (baca : nambah) sotoji sampai 2 kali.

 

 

 

 

Well… itulah sedikit cerita tentang sotoji : soto jamur kaya gizi. Sebenarnya ada beberapa orang Jepang lain yang saya berikan sotoji juga. Diantaranya Profesor yang membimbing saya dikampus, keluarga homestay family saya dahulu, dan yang lainnya. Namun saya tidak berkesempatan mengambil foto ataupun menanyakan kepada mereka bagaimana rasa sotoji. Sebenarnya bukan karena tidak ada kesempatan sih, tetapi lebih karena takut kepada Profesor dan alasan lainnya. Hehehe…

Sekarang ini masih ada beberapa sisa sotoji yang ingin saya berikan pada orang Indonesia yang belum sempat saya temui. Tetapi karena sudah terlalu lama memakan waktu sejak menerima sotoji bahkan sampai ada varian baru dari sotoji, ya sudah apa boleh buat posting ini hanya berisi komentar beberapa orang saja.

Nah buat yang penasaran bagaimana rasanya?! Dan mau mencicipi dan membelinya silahkan kunjungi website sotoji langsung atau bisa kontak dan follow akun twitter resmi sotoji di @sotoji_ 🙂

Advertisements

19 thoughts on “Sotoji : Soto Jamur Kaya Gizi

  1. Sotoji gitu loh…, hehehe

    Awalnya kenal Sotoji gara-gara Twit Mas Ivan yang lagi bikin Sotoji, jadilah saya penasaran, hehe

    Kalo saya paling suka sama Jamurnya, kenyalnya itu bikin nagih, muantep pokoknya, 3 dus dulu itu ludes tak berberkas, di kantor, keluarga dan temen-temen pada suka, hehe

    Top deh Sotoji, moga sukses terus buat Sotoji dan Mas Ivan

    • hehehe… mas Hadya ini cepet banget deh komentarnya… Padhal masih dlm pengecekan. di tweet aja blom hehehe… memang enak ya sotojinya hehehe. makasih buat tweetnya…. 🙂
      makasih buat komennya… 😀

      • kan saya langganan, hehe, jadi klo ada tulisan baru masuk deh notif ke email di BB, hehe 😀

        Sama-sama Mas Ivan 🙂

  2. waahh akhirnya dikirimin juga… kemaen saya juga dikirimin sedus dan saya bagi bagi sama temen-temen sekantor. sampe satpam pun saya kasih

  3. waha. saya udah sempet ngerasain sampel gratisnya. :mrgreen: emang sih awal2 aromanya agak aneh dan menyengat. tapi setelah dimakan jadi pengen lagi…

  4. Menarik ya cara marketingnya Sotoji. Aku dah tau beberapa bulan lalu tentang sotoji ini…dan memang kekuatannya mereka ini di mouth to mouth marketing. Apalagi kamu memperkenalkannya bagus banget Van di Jepang.Sotoji should thanks to you, I guess 🙂

    • Iya menarik sekali Dev…
      Harusnya malah aku yang terima kasih Dev bisa dikirimin sampe Jepang. Berharap sotoji juga bisa sampai dijual disini karena rasanya unik dan enak, tapi sayang ga punya channel. Maklum masih mahasiswa hehehe (^.^)

  5. Pingback: #3HariMenyapaSahabatDiWhatsApp | ivanprakasa.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s