Rasa Daging Kuda Mentah…?! Yuk Cobain…

Sudah 2 bulan ini banyak sekali teman-teman di Indonesia yang datang dan berlibur ke Jepang. Yah… setelah disimpulkan temen-temen ke Jepang itu saat Air Asia ngasih diskon untuk penerbangan Jakarta – Jepang. Jadi pada hari yang sama setelah saya ditodong polisi Jepang yang membuat mood saya sempat hilang seharian, saya meet up dengan beberapa teman di tempat yang berbeda-beda.
Pertama-tama bertemu dengan Mbak Dian yang ngajak ketemunya mendadak to the max. Tadinya mau digabung ama meet up temen lain sih… tapi nampaknya ga memungkinkan… Huehehe… 😛

Jadi akhirnya saya dan mbak Dian janjian bertemu di Asakusa sekitar jam 11. Awalnya saya pikir mbak Dian ini cuma sendiri, tapi ternyata mbak Dian bersama rombongan dan teman-nya. Saya senang bisa bertemu dengan mbak Dian yang salah satu senior alias anggota lama dari Kojak (Kopdar Jakarta). Kami mengobrol banyak ini itu di sepanjang market street yang ada di Asakusa. Tak terasa waktu berlalu dan perjumpaan kami diakhiri dengan makan gulali bersama dan tentunya foto bersama. Sebenernya pengin menemani lebih lama, tapi apa boleh buat ada janji dengan teman lain. Tapi gak masalah sih meninggalkan mbak Dian juga, karena sudah ada rombongan sendiri… Saya yang malah sungkan karena sepanjang ngobrol membuat mbak Dian-nya lebih asik ngobrol dengan saya daripada jalan sama rombongan >.<

Sekitar pukul 13:30 saya pun pamitan pulang untuk kemudian bertemu dengan mas Farhan yang merupakan petualang ACI dan rekannya mas Adit. Kami janji bertemu di Shibuya persisnya di depan patung Hachiko. Saya sampai Shibuya sekitar pukul 14:00 dan merasa tidak enak karena mereka ternyata menunggu disana dalam waktu yang cukup lama.

Saya pikir mereka sudah makan siang, ternyata mereka sedari pukul 13:00 sudah menunggu disana. Awalnya janjiannya memang pukul 13:00 tapi mengingat saya tidak mungkin hanya 2 jam menemani mbak Dian di Asakusa akhirnya saya pun meminta waktunya diundur jam 14:00 dan meminta mereka makan siang terlebih dahulu. Dan ternyata mereka belum makan siang, dan akhirnya kami makan siang bersama. Dari Shibuya kami berjalan kaki ke Harajuku yang memang lokasinya tidak terlalu jauh menurut saya bila ditempuh dengan berjalan kaki. Berbicara panjang lebar hingga kemudian waktu sudah menunjukkan pukul 16:00 dan mereka pamitan untuk pulang karena ada janji dengan orang lain.

Waktu meet up saya berikutnya pukul 19:00 dan meet up itu bersama dengan orang jepang. Saya bingung menghabiskan waktu selama 3 jam tersebut. Alhasil saya pun menghabiskan waktu 1 jam di Harajuku dan kemudian pukul 5 sore saya mulai meninggalkan Harajuku menuju Ueno yang menjadi lokasi meet up.

Jalan bersama teman Jepang memang merupakan moment yang sangat langka. Mengingat meski saya punya kenalan beberapa orang Jepang, namun tidak semuanya bisa diajak jalan sambil ngobrol dan makan. Ada hal menyenangkan yang paling saya nanti jika bisa jalan bersama dengan sahabat orang Jepang yang saya miliki, yaitu bisa latihan bicara bahasa Jepang. Selain itu kalau jalan bareng sahabat Jepang biasanya saya ga perlu modal duit karena biasanya di traktir makan. Hehehe…

Tapi di sisi lain ada juga yang menjadi masalah. Tidak setiap saat saya mendapat kesempatan ditraktir. Terkadang justru harus keluar duit banyak karena kalau jalan bersama mereka pasti makan makanan yang mahal dan lebih berkelas dari yang biasa saya makan sehari-hari. Masalah bahasa pun tentunya tak bisa dihindari. Terkadang saya menjadi yang paling cengo kalau jalan bersama orang Jepang karena obrolan mereka terkadang tidak saya mengerti.

Dan terakhir yang paling menjadi masalah adalah hobi orang Jepang minum sake atau minuman beralkohol lain. Jujur saja bahwa saya pernah mencicipi minuman beralkohol semacam sake, bir atau yang lainnya. Tidak pernah sampai mabok, tetapi setiap saya mencicipi sedikit saja wajah saya dalam waktu seketika berubah menjadi merah. Well memang ga bakat nakal jadinya setiap ada jalan atau makan bareng saya selalu pesen softdrink atau jus. Pernah saya ditertawakan oleh teman-teman Jepang ketika kami berjalan bersama. Pada waktu itu saya memesan orange jus. Kemudian mereka berulang kali mempertanyakan minuman pesanan saya tersebut. Sampai mereka pun berucap

“Kamu so cute banget minum orange jus…” yang tentunya diucap dalam bahasa Jepang…

Wew yah apapun itu saya mungkin bisa minum minuman alkohol tapi tidak bisa minum banyak. Jadi apa boleh buat saya memesan orange jus daripada mabok atau menjadi masalah. Selain itu rasanya saya juga kurang suka sih… so orange jus lebih menyehatkan dan lebih enak hehehe…

Jadi malam itu saya bertemu dengan teman saya di Ueno. Kami berjanji untuk meet up di depan exit gate stasiun. Waktu meet up dengan orang Jepang memang tidak pernah terlambat. Tepat pukul 19:00 teman saya pun datang. Namun sayang karena satu dan lain hal teman saya yang satu lagi baru bisa menyusul sekitar pukul 20:30. Alhasil saya pun hanya makan berdua saja. Kami makan di kedai Jepang atau yang biasa disebut Izakaya.

Saya bisa makan apa saja, jadi setiap ada jalan makan bersama orang Jepang I always asked them to make food choice. Nah disinilah untuk pertama kalinya saya menikmati yang namanya daging kuda. Bahkan tidak tanggung-tanggung, daging kuda yang saya makan adalah daging kuda mentah.  Berikut foto daging kuda mentah yang saya makan saat itu.

Jika ditanya bagaimana rasanya, well saya sangat sulit menjawabnya karena setiap makanan yang masuk selalu saya makan langsung dan tidak pernah mencoba untuk menebak bumbu atau memadu padankan makanan tersebut dengan makanan lain. Tapi kali ini karena baru pertama kali dan merupakan pengalaman yang langka, let me try to share the taste… (^.^)

Ketika saya makan pertama kali jujur saya agak kaget dengan rasanya. Memakan daging yang notabene masih mentah. Kalau makan ikan mentah mungkin sudah cukup sering karena ikan mentah biasa ada di sushi. Tapi kalau makan daging jujur saya kaget dengan rasanya. Ketika saya mencoba mengigitnya, teksturnya agak keras namun cenderung lembut dan enak dikunyah. Selama ini daging yang pernah saya makan adalah daging ayam, babi, kambing, sapi, dan kelinci. Saya tidak bisa membandingkan rasa daging kuda dengan kelima daging yang pernah saya makan tersebut. Mungkin yang paling mendekati adalah daging sapi, tapi cukup jauh berbeda juga.

Jika daging sapi digigit akan bisa langsung terkoyak dan teksturnya menjadi lembut. Namun daging kuda ini tidak mudah untuk terkoyak dan jika dikunyah teksturnya tidaklah menjadi lembut melainkan seolah olah akan pecah dan terpisah menjadi masing-masing serat dagingnya. Yang jelas semakin dikunyah rasanya akan menjadi enak dan unik. Dan katanya nih… daging kuda atau dalam bahasa Jepang disebut “uma niku” memiliki sebutan sebagai “sakura niku.” Entahlah karena apa daging kuda disebut sebagai “sakura niku.” Apakah ada relasinya dengan bunga sakura? Yah entahlah… yang jelas berhubung harganya tidak terlalu mahal, temen-temen wajib banget mencobanya sendiri kalo ke Jepang. Harganya hanya sekitar 599 Yen per porsi. Murah kan… (^.^)

Well… jadi meet up dengan orang Jepang saat itu saya menikmati makanan yang cukup menarik. Selain daging kuda, saya menikmati ikan meguro, salad dan yakitori alias sate ala Jepang.

Setelah selesai makan, teman kami pun datang. Kami mengobrol sebentar dan kemudian acara saat itu ditutup dengan karaoke bersama. Well benar-benar menyenangkan weekend saat itu.  Pengalaman unik pun banyak didapat. Mulai dari ditodong polisi, senang bisa karaoke lagi walaupun bukan lagu Indonesia, dan yang paling excited dan pertama kali adalah makan daging kuda alias “sakura niku”. (^.^)

Advertisements

39 thoughts on “Rasa Daging Kuda Mentah…?! Yuk Cobain…

  1. Huwaaaa.. Ivan sudah meet up sama Mbak Dian dan temen2 lainnya. entar kalau aku ke sana, meet up, ya. Heheheh

    Ivan tinggi juga ternyata. :p

    daging kuda? Errrr… enggak, deh.

    • Pastilah dit… tinggal tunggu kamu aja kapan kesininya…
      Pasti aku temenin…
      Masih ga setinggi kamu dit…. 😛
      enak loh dit… seriusan… cobain deh nanti yah kalo kesini… kalo ga doyan ntar aku yg abisin smua 🙂

    • iya sini mas arie… enak loh…
      gak lah… ga berdarah2 kok…Kalo sampe berdarah2 sih aku jg kayaknya ga bakal mau nyoba hehehe 😛
      mirip irisan ikan di sushi gituh mas arie, bersih n sehat 😀

  2. wuiii belum pernah makan daging kuda, baik mentah maupun mateng. tapi kalo diliat sih mirip daging sapi keliatannya ya…
    kalo daging mentah, selain ikan, gua pernahnya makan daging sapi dan lidah sapi mentah.. enak kok… 🙂

    • o_O mas Arman makan daging sapi dan lidah sapi mentah….?!
      wow rasanya kayak apa tuh ya?! ga ngebayangin… tapi kalo enak sih penasaran mo nyoba juga huehehe….
      iya mirip daging sapi bentuknya mas Arman… tapi teksturnya beda… agak tebal dan tidak menjadi lembek kalo dikunyah… 😀

  3. Daging kuda ya? *mikir*….

    *masih mikir*

    *masih mikir*

    Ah, sudahlah — Deva lagi gak jelas. Hehehe…

    Anyway Van, kenapa foto yang di atas sama Mbak Dian dimarahi?

    • huahaha… aku maklum dev kalo kamu ndak jelas…. menjelang detik2 pernikahan soalnya hihihi….
      huahaha iya dimarahi soalnya aku nunduk gituh… dikira ngeledek pendek… padahal ga maksud sama skali…

  4. daging mentah ya? aduh, meski mas ivan ceritanya berbunga-bunga kenikmatannya sepertinya mulut saya belum tega mengunyahnya..
    ikan salmon yang di sushi saja saya belum nyaman makannya..

    • aku cuma ngerusuh doang kayaknya… mbak Dian kan udah ada masako san… eh sapa namanya lupak smoga bener namanya masako san ga salah… xD
      hahaha oke ntar kalo di Indonesia aku todong nemenin huahaha xD

  5. wow… edan… makan daging kuda mentah.. luar biasa.
    saya makan daging kuda mateng aja belum pernah dan mungkin tidak akan pernah. lah dirimu makan daging kuda mentah.. luar biasa.. ck ck ck.. kagum. Doyan opo laper sih… 🙂

  6. Wah…. jadi makin pengen ke Jepang…

    ntar kalo kesana numpang nginap ya, hehehe

    boleh juga tuh daging kuda mentah kalo misal ga doyan tinggal kasih Mas Ivan buat ngabisin 😀

  7. salam kenal ivan g tertarik bngt dngn berbagi pengalaman dijepang,boleh tau facebook nya spy g lbh update tlsnnya trs?

    • halo Ino…
      salam kenal juga…
      bisa lebih update di fans page mungkin… di right bar ada group facebooknya kan?! mungkin bisa like disana biar lbh update… Atau subscribe via email… 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s