Bioskop Jepang dan Bioskop Indonesia… Apa Bedanya Sih???

Kamu suka nonton? Hobi nonton bioskop dan selalu up to date dengan film baru yang muncul? Kalau ya berarti kita sama…

Tetapi…

Setelah kira-kira 1,5 tahun tinggal di Jepang, baru pertama kali ini saya nyoba nonton bioskop di Jepang. Jadi ceritanya setelah hectic days yang saya alami selama 2 bulan ini, saya menikmati waktu sedikit bebas di liburan golden week di Jepang. Kalau ada yang belum tau golden week itu apa, golden week adalah hari libur panjang di Jepang yang dirayakan karena ada tanggal merah yang jatuhnya berturut-turut. Yaitu tanggal 29 April, 3,4, dan 5 Mei setiap tahunnya.

Masing-masing tanggal tersebut menjadi hari libur nasional Jepang karena memperingati suatu hal. Dimana tanggal 29 April itu dirayakan sebagai hari ulang tahun kaisar Shouwa Jepang, tanggal 3 Mei dirayakan sebagai hari konstitusi, tanggal 4 hari hijau, dan 5 Mei merupakan hari anak-anak di Jepang. Jadilah pada golden week itu hampir semua orang Jepang mempunyai jadwal dan acara liburan sendiri-sendiri yang biasanya sudah direncanakan jauh-jauh hari sebelumnya.

Nah kembali ke masalah nonton… Katanya saya suka nonton? Kok baru nyoba nonton di Jepang sekarang sih? Tentu saja kendala pertama adalah masalah bahasa. Denger-denger sih film yang masuk Jepang itu selalu di dubbing jadi bahasa Jepang. Jadi males banget dong ya kalo nonton tapi ga ngerti ceritanya.

Selain itu, meskipun lokasi bioskop itu ada di dekat rumah, namun biaya nonton bioskop di Jepang itu mahal… Sekali nonton bisa abis 2000 hingga 3000 Yen. Jadilah berprinsip ga akan nonton di Jepang karena harganya berpuluh kali lipat dibanding nonton bioskop di Indonesia. Sayang kan duitnya bisa buat makan-makan enak daripada buat nonton. πŸ˜›

Jadi kegiatan nonton pertama ini bisa jadi pemecahan sejarah nih… hehehe…

Di Jepang sebenarnya sangat sedikit sekali lokasi menonton bioskop. Beruntung bahwa ditempat saya tinggal ada bioskop namanya Warner Bros Mycal Cinema yang lokasinya tidak terlalu jauh. Dari namanya sudah ketauan banget dong ya kalo nuansanya sangat barat atau Amerika sekali. Dibanding dengan bioskop di Indonesia, tentu aja bioskop di Indonesia kalah… Dari suasana ekslusif yang disajikan saja sudah beda, apalagi fasilitasnya. Nuansa bioskop ini memang terkesan mewah. (^.^)

IMG_0937

Nah berhubung saya tau kalo nonton bioskop itu mahal, tentunya saya ga asal masuk bioskop tanpa observasi dulu dong sebelumnya. Temen saya pernah bilang kalau nonton bioskop di Jepang kita bisa dapet harga khusus ladies day gitu dengan cuma bayar 1000 Yen per nonton. Tapi apa harus saya mengubah penampilan jadi ladies dulu supaya bisa dapet harga khusus? Tentunya enggak dong ya… πŸ˜› Karena setelah melakukan observasi, di bioskop tersebut kita bisa dapet perlakuan khusus ga cuma ladies day melainkan juga ada mens day.

Warner Mycal Cinema Inside

Nah ini bisa jadi salah satu tips nonton hemat di Jepang nih… Jadi Ladies day di bioskop Warner Bros itu setiap hari Selasa dan untuk Mens day setiap hari Kamis. Di hari khusus tersebut nonton bioskop cuma perlu merogoh kocek 1000 Yen saja. \(^.^)/ *yeay… Tapi ga tau ya bioskop lain di Jepang apakah ada promo seperti ini juga atau enggak. πŸ˜›

Pengalaman nonton pertama kali di Jepang film yang saya tonton apa coba tebak?? Pasti pada ga nyangka deh… Film yang saya tonton adalah Doraemon… \(^.^)/ *pasang muka unyu

Doraemon and WB Ticket

Nah nonton bioskop di Jepang kesan yang saya dapat begitu menyenangkan. Selain karena dapet harga murah di mens day, nonton doraemon bisa dapet gratisan mainan Doraemon. Kayaknya ini bakal bikin jadi pengin sering nonton deh ini. Hehehe…. Ditambah lagi pas nonton, ternyata ya penontonnya sedikit banget. Masak untuk film Doraemon yang saya tonton penonton nya cuma 4 orang termasuk saya. Bayangkan deh gimana sepinya studio bioskop saat itu. Mungkin ini salah satu alasan kenapa bioskop di Jepang sangat jarang untuk bisa ditemui karena gak banyak orang Jepang yang hobi nonton.

IMG_1761[1]

Hal unik lain yang saya dapati ketika nonton bioskop di Jepang adalah hal usai menonton. Kalau biasanya di Indonesia begitu film selesai lampu akan menyala dan penonton berhamburan keluar, kalo di Jepang ini sebelum nama pemain, title and song serta embel-embel lainnya terkait informasi film abis, lampu studio gak akan menyala. Nah kebayang dong ya kalo embel-embel filmnya panjang banget keluar studionya juga lama. Padahal film udah bubaran… (>.<)

Trash Box at WB Cinemas

Selain itu usai menonton bioskop hal yang juga berbeda adalah sampah. Nonton bioskop di Indonesia kita bebas ninggalin sampah di studio gitu aja, sedangkan nonton bioskop di Jepang sama seperti biasa makan di restoran. Self service. Sampah harus dibawa sendiri kalo udah selesai nonton.

So far itulah perbedaan Β nonton bioskop di Jepang dan Indonesia. Nah apakah kamu jadi tertarik dan penasaran nonton bioskop di Jepang juga?

Advertisements

45 thoughts on “Bioskop Jepang dan Bioskop Indonesia… Apa Bedanya Sih???

  1. lucu banget dapet mainan.
    bioskopnya sepi mungkin soalnya yang dateng pada pria dewasa sementara filmnya doraemon kali. coba kalo filmnya ironman3, pasti rame. hahaha.

    • iya… lucu mainannya… πŸ˜€
      hahaha iya juga sih ya. mas arman bener banget… mens day nonton doraemon… kayaknya 1 banding 10 cowok yg milih nonton doraemon dibanding iron man. hahaha xD

  2. Kalau nonton film horor Jepang dan penontonnya “cuma” 4 orang yg duduknya nyebar2, pasti dapet banget tuh suasananya πŸ˜€ #Eh

  3. bentar lagi nonton shincan nie di bioskop…. enakan di bioskop indonesia, bisa nonton diranjang berdua…. πŸ™‚

  4. Aaakkkk…keren! Kamu nonton lagi gih, Fan. Kalo dapet bonekanya lagi buatku satu :p

    Btw..aku udah membiasakan diri self-service lho, termasuk di bioskop. Ya. paling dilihatin aneh karena bawa sampah dan buang di luar studio. Tapi aku merasa keren. Hwahahaha. .

    Harga bioskop di sana ga beda jauh sama tiket AKB48 Theater. *OOT* :’)))

    • tujuannya sih supaya mudah mengerti bahasanya… takutnya film yg lain di dubbing dan ga ngerti ama bahasanya… kan sayang nonton tapi ga ngerti. kalo kartun kan gampang… hehehe

  5. Mahal juga kalo 1000 yen πŸ˜€ haha.. tapi pas akhir film habis nama pemain, lagu dan sebagainya ada clue film sequelnya lo.. contoh iron man πŸ˜€

  6. kepingin sih nyobain nonton bioskop di luar indonesia.. Ta..tapi..harganya itu lho, ga nguwati πŸ˜₯ hahaha apalagi kalo pengen nonton 3D ya..eh tapi mainannya menggiurkan juga tuh πŸ˜€

  7. wah ternyata bioskop di tiap negara habitnya beda-beda. jadi pengen nulis soal pengalaman nonton di bioskop malaysia, sayang gak ada fotonya =))

  8. Hehehe.. Lucu juga pengalamannya.
    Aku udah ntah berapa puluh kali nonton di bisokop Jepang. Paling sering di bioskop TOHO, mycal WB juga lumayan sering, kadang di bioskop Korona.
    Harga diskon tiap franchise bioskop, beda2 hari dan jenisnya. Ladies day dan men day tiap franchise bioskop kadang beda hari, misalnya ladies day TOHO tiap hari senin. Nonton late show (di atas jam 8 malam) biasanya juga seribu yen. Setiap tanggal satu, semua bioskop di jepang pasang harga seribu yen seharian. Tiap franchise bioskop punya hari khusus yg tiketnya juga seribu yen selama sehari, misalnya TOHO punya TOHO day setiap tanggal 24.

    Film Doraemon udah pasti dubbing Jepang hahahahaha.
    Kalau film barat yang box office biasanya ada 2 jenis yang diputar. yang di dubbing dan yang original pake subtitle jepang. Kalau khawatir salah milih, mending tanya aja sama petugasnya yang mana yg di dubbing atau yg pakai subtitle.

    Yang nonton 4 orang doang?
    Mungkin krn udah lama tayang kali. Biasanya kalau baru tayang bioskop penuh, apalagi kalau film ngetop kayak kemarin aku nonton world war z nya Brad Pitt. Lagian Peminat nonton Doraemon kan mayoritas anak2. Biasanya sih mereka nonton pas hari libur sabtu minggu, itupun nonton pagi atau siang.

    • Thanks for sharing mas…
      iya kemaren yang nonton 4 orang doang… mungkin filmnya udah lama dan itu nonton siang bolong bukan hari libur… jadi maklum kali ya… hahahaha

  9. kalau di eropa apakah film juga didubing? coz sering lihat judulnya juga udah disesuaikan ama bahasa lokal..kalau downlad film cam juga bahasanya dah beda..

    • Entahlah… Mungkin bagi negara yg memiliki bahasa sendiri filmnya juga di dubbing. Tapi saya ga tahu persis karena saya ga pernah nonton bioskop di Eropa.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s