Dilematik Hidup Di Jepang

Dilematik hidup di Jepang

Postingan untuk mengawali tahun 2014 ini mungkin dari judulnya saja sudah terlihat galau ya… Iya emang ada sedikit perasaan galau sih hihihi… Anyway mau ngucapin selamat tahun baru dulu nih sebelumnya buat para pembaca www.ivanprakasa.com, semoga tahun 2014 menjadi tahun yang lebih baik untuk kita semua ya. (^.^)/

Oke, postingan kali ini bermaksud untuk sedikit berbagi dengan rekan-rekan semua mengenai susah senangnya hidup di Jepang. Hidup di Jepang itu gak seindah dan segampang yang dibayangin oleh kalian loh… Banyak hal yang kadang justru bikin frustasi dan kadang bosen banget rasanya. Kita bahas satu persatu deh yuk hal apa yang wajib dipikirkan dua kali sebelum muncul keinginan dan memutuskan untuk tinggal di Jepang.

1. Makanan

Bolehlah kita bilang kalau makanan Jepang itu enak-enak. Ada sushi, ramen, udon, soba, dan macem-macem makanan lainnya. But… Tunggu dulu!!! Bumbu rempah di Jepang berbeda dengan di Indonesia, dan di Jepang jumlah rempah sangatlah minim. Bisa dibilang bahan dasar hampir setiap masakan di Jepang itu sama. Salah satunya adalah soy sauce atau kecap asin. Jadi bisa dibilang kalau kita makan sesuatu meskipun bentuknya berbeda rasanya sama aja. Mungkin ibarat makan rawon tapi rasanya seperti sop, makan soto rasanya kayak sop juga. Kebayang gak sih kalo kita makan makanan yang rasanya hampir sama terus-terusan?! Gitu-gitu aja dan cuma teksturnya aja yang beda. Gak nyampe setahun rasanya tuh udah bosen banget rasanya.

Selain itu buat yang muslim hidup di Jepang bakal lebih sulit lagi, mengingat banyak makanan yang mengandung babi. Bakal pusing deh kalo milih makanan yang mengandung babi ama enggak. Saya yang bisa makan makanan yang mengandung babi aja rasanya bosen apalagi memilah yang tidak mengandung babi?! Variasinya bakal lebih sedikit dan jadinya dilema gak sih?!

Makanan Jepang

2. Bahasa

Jangan pernah berpikir bahwa kalian bisa survive hidup di Jepang dalam waktu panjang di Jepang tanpa bisa bertutur kata bahasa Jepang. Orang Jepang sangat menghargai budaya yang mereka miliki, termasuk urusan bahasa. Gak semua orang Jepang bisa berbahasa Inggris dan hampir semua hal di Jepang kebanyakan menggunakan bahasa Jepang. Mungkin bisa saja kita minta tolong pada orang terdekat kita untuk membantu kita dalam berbagai urusan. Tapi setelah satu atau dua tahun hidup di Jepang apa kita gak malu kalau gak bisa sama sekali berbahasa Jepang dan minta tolong terus-terusan?! Jadi untuk bisa survive hidup long live di Jepang kita perlu sedikit demi sedikit belajar bahasa Jepang yang notabene gak gampang apalagi masalah huruf kanji. Jadi dilema gak sih?! (>.<;)

3. Kehidupan Sosial

Kalau sudah baca postingan saya sebelumnya mengenai sifat orang Jepang pasti paham banget sama sulitnya kehidupan sosial di Jepang. Sifat individual orang Jepang yang kental kadang membuat kita merasa kesepian dan gak punya teman. Untuk bisa menjadi akrab dengan orang Jepang gak gampang, sedangkan kita tentunya ingin bergaul dengan mereka. Apa mau kita terkungkung dan menjadi asosial sendirian?

Mungkin solusinya kita bisa mencari teman orang Indonesia yang juga tinggal di Jepang. Eits tapi tunggu dulu… Kembali ke persoalan nomor dua yaitu bahasa. Akan menjadi sebuah dilema jika kita terus-terusan bergaul dengan orang Indonesia. Semakin banyak kita bergaul dengan sesama warga negara, semakin sulit pula kita mengembangkan bahasa Jepang kita. Bahasa Jepang kita tidak akan mengalami banyak improvement jika hidup di Jepang dengan cara demikian. Menjadi sangat dilema antara sulitnya bergaul dengan orang Jepang dengan terlalu seringnya bergaul dengan orang Indonesia?! (>.<;)

japanese social

4. Bekerja di Jepang

Kalau kalian salah satu pecinta budaya Jepang, kalian pasti tau bahwa di Jepang kegiatan kerja sangatlah workholic. Jangan pernah berharap untuk bisa pulang ‘teng go’ seperti di Indonesia. Gak akan mungkin bisa dan sekalipun bisa kalian tidak akan mungkin terus-terusan melakukannya. Kenapa?! Bekerja di Jepang tidak sama dengan di Indonesia. Jika kalian pulang teng langsung go, selain kalian dianggap sebagai karyawan yang tidak memiliki arti bagi perusahaan, kalian juga akan dilirik sinis oleh pekerja-pekerja orang Jepang lain. Maka dari itu mau tidak mau kita tentunya harus menyesuaikan diri dengan lingkungan kerja yang keras. Tak jarang saking kerasnya tuntutan pekerjaan, pernah ada kejadian beberapa teman saya yang kemudian malah mengalami gangguan kesehatan. So… Pilih mana?! Bekerja keras tapi gak sehat, atau pilih bekerja pulang ‘teng go’ tapi dilirik sinis oleh seluruh rekan kerja. Dilema… (>.<;)

5. Cuaca

Seperti yang kita tahu bahwa di Jepang memiliki 4 musim. Kalau lagi musim dingin bisa berasanya dingin minta ampun, kalau lagi musim panas bisa panasnya minta ampun. Kadang ini juga jadi masalah kesehatan juga untuk kita yang gak terbiasa. Selain itu jika tinggal di Jepang sudah terlalu lama, kita ada kemungkinan terserang 花粉症(kafunshou) atau bila diartikan artinya alergi serbuk bunga. Ini cerita yang saya peroleh dari rekan-rekan yang sudah lama tinggal di Jepang, kebanyakan mereka rata-rata menjadi alergi akan serbuk bunga setelah tinggal lama di Jepang. Diawal datang ke Jepang padahal dulu tidak ada alergi seperti ini, tapi setelah sekian lama tinggal di Jepang banyak rekan-rekan teman Indonesia yang kemudian mengalaminya. Masalah kesehatan lagi-lagi menjadi dilema.

sakura jepang

SO…. Gimana… sudah melihat 5 point yang mungkin menjadi dilematik untuk tinggal lama di Jepang kan?! Saya pribadi tidak berniat untuk tinggal menetap di Jepang. Suatu saat pasti saya akan meninggalkan Jepang for good. Sampai kapankah itu… ?! hehehe Maybe only God knows… 😀

Advertisements

103 thoughts on “Dilematik Hidup Di Jepang

  1. Kayaknya makanan itu yang harus dipikirkan pertama ya. Soalnya kan katanya memang susah cari makanan halal di Jepang sana. Kalau soal bahasa, pekerjaan, kehidupan sosial, dan cuaca masih bisa diakali dengan belajar dan penyesuaian diri. Kalau makanan kan memang harus gitu..

    • iya bener mas… makanan itu mungkin yg paling susah utk yg muslim… ditambah bumbu2 yang sedikit bgt di Jepang… masak sendiri pun bisa bosen kalo ga pinter2…

      makannya klo pulang ke Indo tuh temen2 yg muslim suka pada kalap karna langka nemuin makanan halal di Jepang… akupun juga suka kalap kalo mudik… pasti berat naik 😛

    • hahaha iya sih ya…. klo cuma 2 minggu traveler yg kemari smua bilang kurang…
      Emang klo mo puas banget itu harus setahun jadi bs ngerasain 4 musim dan bs lebih banyak tau ttg Jepang…
      Cuma selama setaun itu juga biasanya banyak dilemanya huahaha 😛

  2. Dulu pas aktif kuliah, seorang dosen saya (UKSW-Salatiga) pernah cerita pas dirinya studi di Jepang. Hidup di Jepang cukup mahal, celotehnya waktu itu. Ia memberikan contoh harga sayuran ketika di pagi hari bisa sangat mahal (saya lupa berapa tepatnya). Tapi kalau sudah malam/sore harganya bisa turun sampai setengahnya. Namun kualitas sayur-sayur itu sudah tak lagi sesegar sayuran tersebut di pagi tadi. Namun karena dosen saya itu statusnya waktu itu seorang mahasiswa, mau tidak mau, mesti mengirit. Akhirnya ia terpaksa membeli sayuran itu di malam hari.

    Emang beneran begitu, to, mas? Atau jangan-jangan dosen saya itu tukang ngapusi?

    Eniwei, salam kenal, ya, mas. 🙂 Mari berkawan.

    • Salam kenal mas Erwin…

      Iya mas bener banget… Hidup di Jepang emang mahal banget. salah satu cara untuk survive adalah dengan membeli sayur dan makanan yg didiskon setengah harga itu. Saya pun menerapkan hal demikian untuk ngirit hehehe…

      Tapi yg perlu dicatat bahwa makanan yg buruk bagi orang Jepang tidak buruk bagi kita orang Indonesia. Sayur atau makanan tersebut masih oke kok untuk dimakan 1-3 hari kedepan dengan catatan dimasukin kulkas. hehehe… Jadi dosen mas Erwin itu benar dan ga ngapusi hehehe 😀

  3. 1. iya sih dipikir2 kalo makan makanan jepang mulu lama2 ya pasti bosen ya. tapi apa disana gak ada variasi restoran lain ya van? kalo mau nyari chinese food, western food, atau bahkan indonesia food, apa susah?

    2. bener sih mesti banyak bergaul ama locals kalo mau lancarin bahasa. tapi emang pasti berasanya lebih nyaman kalo main ama sesama indo ya. hahaha.

    3. dan iya kalo tinggal di negara 4 musim emang jadi lebih gampang kena alergi. apalagi alergi pollen (serbuk bunga). kalo di negara tropis lebih jarang alergi2 begini…

    • 1. Varian chinese ama western banyak sih mas Arman, cuma jatohnya mahal, bisa 2x lipat harga makanan yg biasa. Western kayak KFC gitu mahal banget disini, yg murah paling McD burger 10 rebu dapet 1 hehehe…

      Kalo Indonesian food ada juga, tapi lokasinya di Tokyo yg mana agak jauh dari tempatku Chiba… Ditambah harganya juga mahal banget klo restoran Indo. Nasi goreng sepiring bisa 100 ribu lebih… jadi mending masak nasi goreng sendiri hihihi 😛

      2. Agree… emang paling enak bahasa sendiri yah… hahaha… cuma ya itu bahasa jepang jadi jeblok banget klo kebanyakan ngomong ama orang Indo… 😛

      3. di US sana juga ada alergi gitu2 ya mas Arman? Mas Arman udah lama disana aman ya? kena alergi gak?

  4. aku emang kagak pernah pengen hidup di Jepang karna sifat Individualisme yang tinggi.. 😀
    tapi banyak juga temen ku yang pengen banget survive hidup di Jepang. 😀

  5. poin 2 jadinya ANDILUW (antara dilema n galau) 😀

    bdw bisa g yh klo makan d resto2 jepang mesan makanannya yg halal kasi tw klo z muslim… 🙂

    • bisa aja ngasih tau kalo kita muslim dan cuma makanan halal… mereka akan kasih tau mana makanan yg halal… tapi mereka juga gak akan segan2 bilang gak ada makanan halal ditempat mereka klo emang ga ada 😀

  6. Hidup di jepang terlihat enak, tapi kalau untuk jangka panjang entah kenapa gak tertarik. Lebih pengen ke sana buat jalan-jalan aja. 😆

  7. Wajar saja jadi Galau ya mas 😀
    banyak hal baru disana, tetapi semoga semuanya adaptasi dgn lancar, manatau ketemuan dengan cewek jepang (semangat : ON)
    semangat dech go go go

  8. sebenernya kehidupan jepang yg individualis itu cocok sama aku yg org nya cuek bgt(katanya) 😀
    kak di chiba dimana? saya pingin undergraduate di chiba univ. tapi toelf sama tes jejepangannya gak ngangkat 😀 ini lagi gencar buat belajar bahasa dua dua nya. moga aja lah 😀

  9. Tulisan ini sistematis. Saya suka 🙂 Dan sepertinya sudah menggambarkan semua yang saya alami juga. Di awal2 pasti indah ya. Tapi begitu lebih dua tahun, anda sudah dianggap sebagai orang Jepang haha.

    Bagi orang Indonesia urusan makanan harus nya sudah tidak jadi masalah lagi. Sudah banyak toko Indonesia dan toko halal yang bisa diandalkan. Dan kantin2 di kampus juga sudah mulai menawarkan menu halal.

    Saya kalo bosen sama shoyu ya tinggal pake kecap 😀 lagian apa itu shoyu .. kk dah saya buang ..sekarang masak nya ala Indonesia saja ..:D

    Cuaca yang paling nyebelin ya kalo dingin berkepanjangan. Panas berkepanjangan. Kafunshou yang paling ndak enak itu kalo semua pake masker. Udah kayak di chernobil kkk

  10. Hi Mas Ivan,

    Rencananya oktober ini saya mau ke Jepang untuk liburan, mau tanya untuk biaya sekali makan disana sekitar berapa yaa (makanan pinggir jalan atau maksimal setara yoshinoya disana)?

    Thanks.

    • Halo Putri…
      Maaf ya baru reply..
      Biaya sekali makan disini yoshinoya ukuran normal sekitar 300 Yen..
      Kalo onigiri (nasi kepal) sekitar 100an Yen…
      Sampai jumpa di Jepang 😀

  11. hooooo.
    nice info mas ivan.
    ane ngebet banget nih pengen ke jepang.
    soalnya suka ama teknologi nya.ya suka jga anime nya.
    mas ivan sekarang kuliah dsna ? program S1 atau S2 ?
    waktu ke sana beasiswa atau gmna ?
    hehe.gomen banyak pertanyaan.

  12. Mas mu tanya tentang pekerjaan di jepang.kalo seandai nya ijasah yg saya punya S1 dan saya pengen kerja ke jepang .apakah pekerjaan yang saya jalani akan enak /biasa saja? Makasih

    • Untuk kerja di Jepang agak susah kalau tidak ada ijasah dari universitas Jepang.
      Kalau ga punya ijasah universitas Jepang biasanya kerjanya pekerjaan kasar yang biasa aja.
      Pegawai swalayan, pekerja pabrik atau yg lain

  13. Tulisan menarik….
    Utk makanan selera org lain2. Mungkin penulis baru menetap di negeri lain ya? Jadi lidah msh belum “terbuka” dgn makanan2 selain masakan indonesia.

    Tapi benar….yg paling susah mencari halal food di jepang. Hampir semua makanan di jepang tidak halal.

  14. salam kenal mas ivan…
    mau tanya, kalo beasiswa ke Jepang itu wajib bisa lulus bahsa jepang dulu ya? gimana dg toefl? mksih

    • salam kenal rani,
      beasiswa ke Jepang dari monbusho tidak wajib bisa bahasa Jepang. Tapi ya yang bisa tentunya punya nilai plus.
      Saya sendiri tidak bisa jepang sama sekali awalnya.

      Kalau toefl itu baru wajib kalo ga ada sertifikasi bahasa Jepang. minimal 500/550 score nya

  15. kalau saya malah baru nyari orang indo di jepang yang bisa bantu masukin batu bara ke perusahaan jepang,,,tapi sungguh,sulit nyari yang jujur,,,

  16. hai mas ivan,,infonya bermanfaat sekali
    kalau boleh minta pencerahan ni mas,,kalo mau coba beasiswa ke jepang kira-kira prosedurnya gimana ya?tempat yang tepat buat dapetin info dimanakah?khususnya untuk farmasi mas 🙂
    need suggestion 🙂

    • Hai Yenny…
      Prosedurnya ada banyak sekali. Tergantung penyedia beasiswanya juga karena tiap beasiswa biasanya berbeda ketentuan.
      Kalau mau dapat info lengkap biasanya langsung ke kedutaan bagian pendidikan atau konselornya.
      Disana bisa banyak dapat info lengkap.
      Semoga membantu ya…

  17. hai mas ivan…salam kenal ya…saya kebetulan juga sudah 1,5 tahun kerja dijepang..saya tinggal di kobe mas…kapan-kapan kalo ada waktuboleh nih kita main bareng..soalnya susah banget tidak ada temen yang bisa diajak jalan disini..sekalianj share pengalaman selama tinggal di jepang mas..

    • Halo mas Jaya…
      Salam kenal juga ya…
      Wah di Kobe kan banyak orang Indonesia loh setau saya…
      Boleh kita nanti kontak2 dan tukar pengalaman yah…
      Keep in touch 😀

  18. Mas, kalau gaji 15-20juta buat hidup di Jepang termasuk harus ngirit atau gimana mas? living cost per orang tiap bulannya berapa mas kalau kita hidup gak serba ngirit tapi gak berlebihan juga..
    Mohon infonya ya mas, karena saya berencana tinggal di Jepang tapi masih “buta” tentang kehidupan di Jepang. Terimakasih sebelumnya.

    • tergantung kamu tinggal dimana?
      Kalau diluar Tokyo segitu bisa lebih dari cukup.
      Kalau kamu tinggal di Tokyo gaji segitu menurut saya cukup. 😀
      Semoga membantu…

  19. Yah… Masalah-masalah itu pasti bisa teratasi kalo berani dilakukan, mas. Kalo dipikir terus kan entar malah ngurang mentalnya… 😀

    Sebenernya sih ada keinginan untuk kuliah di Jepang. Tapi kesulitan itu saya atasi dulu di dalam negeri. Khususnya masalah ngurusin uang sama Masak. Kalo bisa masak sendiri ngapain beli? Yah, minimal telur ceplok… :v

    Kalo bahasa katanya dikasih pelatihan 1 tahun, ya? nanti 2 tahunnya baru aktivitas di College. Itu bener, nggak mas? Tapi di rumah disuruh latihan sama temen. Biar nggak kagok. 😀

  20. Mas, sulit gk untuk berinteraksi sama wanita jepang?? apa lagi sampai tahap pdkt??
    Sering dengar rumor bahwasanya wanita jepang tertarik dgn pria indonesia 😛 apakah ini benar mas??
    Pengen pnya gebetan wanita jepang #Ngayal

  21. Untuk point kelima saya agakbga setuju…
    Kafunsho…artinya alergi serbuk bunga..
    Hal ini terjadi biasanya pada peralihan musim dingin ke musim semi. Dimana dimusim semi bunga2 mulai tumbuh dan biasanya di peralihan musim terjadi taifu atau angin topan. Angin inilah yang menerbangkan serbuk bunga tersebut hingga terhirup oleh manusia….jadi itu alasanya…bukannya karna lama tinggal di jepang. Aku udah 3 tahun disini ga pernah kena kafunsho.

  22. Untuk poin kelima saya gak setuju….
    Kafunsho atau alergi bunga itu terjadi bukan karna lama tinggal di jepang mas…..
    Kafunsho biasanya terjadi di awal musim semi atau peralihan dr musimbdingin k musim semi dimana bunga2 mulai mekar dan angin bertiup cukup kencang krna masa peralihan musim…angin ini yang bikin putik bunga beterbangan hingga terhirup oleh manusia…gito
    Lain kali jangan sok tau ya.

  23. Mas, biaya hidup di Tokyo untuk 2 orang sekitar brp?? (dalam rupiah)
    Untuk hidup normal ya mas, tidak terlalu irit.
    Mohon jawabannya. Terimakasih.

  24. Hmmm.. jadi ngebayangin kerja mulai jam 6 pagi ampe jam 11 malam. Besoknya dah klepek2 mungkin 🙂
    Anyway, visit blogku ya mas Ivan di indrawahid.wordpress.com
    Bye. 🙂

  25. salam kenal mas , saya baru liat” yg dilema” nya tinggal di jepang , saya ingin sekali bisa survive di jepang , untuk bahasa insya Allah bisa di sesuaikan , tapi kalo makanan apa kita kuat hanya makan telur, sayur dan ikan hehehe , saya sebenernya takut sih dengan keadaan nya , di indo serba ada dan warteg pun murah , lah di jepang tapi kalo kita ngga berani gak akan pernah bisa berhasil , tapi kalo kita gak berani memulai gak akan pernah berhasil .. ya mas ,

  26. salam kenal mas ivan
    mas saya mau nanya, apakah dijepang, ada kerja sebagai IT yang kerjaannya dengan “Networking Engineer” ? dan apakah susah untuk daftar kerja disana ?

  27. Maaf, saya mau tanya. Apa benar jika bekerja di jepang itu sangat sulit seperti yang banyak tertulis di internet?? Lalu, apa benar hidup di jepang itu sangat sulit dan semahal itu??
    Lalu apa mas sekarang masih dijepang atau sudah kembali ke Indonesia??
    Maaf saya banyak tanya, karena saya ingin tau dari yang tinggal langsung disana.

    Terima kasih banyak sebelumnya…….

    • yups… saya merasakannya sendiri… saat ini masih di jepang tapi sedang mencari kerja di Indonesia karna tidak betah kerasnya hidup disini.
      masalah mahal memang mahal, pajak pun ga sedikit…

  28. mas, maap, mau tanya, kehidupan sosial disana kayak mana ya? sikap2 dan perilaku orang2 asli jepang kyk apa?
    mas nya tinggal di distrik mna?

  29. ka ivan banyakkk banget ter’dilema’kan hidup di jepang, dan termasuk orang beruntung yang bisa stay di jepang walaupun engga punya ‘niat’. Padahal banyakkk banget orang indonesia apalagi remaja* (penggemar manganime), khususnya ‘saya’ yang mengharapkan bertukar posisi untuk bisa hidup disana. kapan ya saya bisa ke jepang sana?? mohon doanya aja supaya bisa tercapak ka!

    • Yups… Emang ga punya niat dan emang banyak dilemanya. Kalau kamu disini mungkin kamu baru bisa ngerasain. :))
      Yuk bertukar hidup biar kamu bisa ngerasain kerja 24 jam tanpa istirahat :))
      ya smoga kamu bisa ngerasain dilema hidup di jepang ya suatu saat nanti 🙂

  30. Halo kak Ivan minta sarannya buat adik saya cewe yang udah nekat mau kuliah di jepang sambil kerja gimana beratnya kuliah di sana apalagi ditambah kerja, oh ya cari makanan vegan ( tanpa daging ,telur dan susu) di kyoto susah gak kak?

  31. mau tanya kalo orang jepang sana bisa english ? dikit2 gitu .. apa bener di sekolah juga ada pelajaran english, tapi orang jepang malu atau egois ngomong english ?
    kalo cuma satu bahasa doang , susah utk globalisasi hehe

    • ada yang bisa ada yg ga bisa… pelajaran bahasa Inggris ada kok. Byk alasan kenapa mereka ga ngomong bahasa Inggris.
      Salah satunya malu karena pelafalan mereka yg buruk.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s