Diusir di Bandara

Melanjutkan cerita ke Jepang naik China Airlines kemarin… Jadi sebenernya mau cerita pengalaman juga waktu transit di Taipei pas naik China Airlines waktu itu.

Waktu pesen tiket China Airlines sengaja banget pesen tiket yang transit di Taipei malem hari, dan pilih yang penerbangan berikutnya dijadwalkan siang esok hari nya. Pikiran bisa dong ya main-main di Taipei-nya walau cuma semalem gitu. Dan sengaja emang pikiran mau backpacker-an gitu di sekitaran bandara Taipei aja gak kemana-mana, karena kan takut bahasanya gak bisa juga.

Pas hari H semuanya udah siap. Visa udah di print, karena kan visa untuk orang Indonesia bisa diurus via online di website imigrasi Taipei, jadi gak perlu repot dan pikiran juga rasanya udah aman bisa dilancarkan jalan-jalan nekatnya. Setibanya di Taipei malam hari langsung dong cari money changer  buat pegangan duit. Sempet nuker dan dapet duit sekitar 800 Yuan buat pegangan.

mata uang yuan

Abis nuker duit begitu sampe di imigrasi langsung perasaan ini dag dig dug. Sebenernya udah dag dig dug dari awal pas landing di Taipei karena kan mau nekat. Tapi begitu di depan imigrasi dag dig dug nya makin kenceng aja gitu. Yang di pikiran cuma satu waktu itu, yaitu masalah visa. Masalah visa kan emang strict banget ya di tiap negara, takutnya visa yang udah di print itu ga valid. Kemudian begitu di depan counter imigrasi dicek dokumen, passport dan visanya. Kayaknya sih aman gitu ya gak dipermasalahkan. Kemudian akhirnya muncullah pertanyaan dari sang petugas yang pada saat itu adalah seorang wanita.

“Ada bukti pemesanan hotel?”

“Ngg…. Enggak ada” daku jawab dengan agak nervous

“Lalu mau nginep dimana?”

Daku yang gugup waktu itu bingung dong ya ditanya mau nginep dimana?! Booking hotel enggak. Orang pikiran mo tidur dijalan aja gitu atau nyari hotel murah seketemunya aja. Karna bingung akhirnya daku jawab nginep di rumah temen dengan asal njeplak. Gak brenti sampe disitu kemudian ditanya lagi lah nomor kontak dan alamat rumah temen yang daku maksud itu.

Terus dengan santainya daku jawab kontaknya via email. Kita udah email-email-an dan  udah minta dia jemput hari ini di depan. Awalnya petugas yang ngomong bahasa Inggris tetiba ngomong bahasa Cina/Mandarin dan manggil temennya yang cowok. Lalu kemudian si cowok itu dengan muka agak garang ngomong  pake bahasa Cina/Mandarin. Dengan modal bahasa Cina yang dipelajari di Jepang daku PD menjawab aja “wo pu ce tau” yang artinya “Saya gak ngerti”. Pikiran abis jawab gitu dia nya ngomong bahasa Inggris gitu ya biar aku ngerti, eh ternyata dijawab begitu petugas itu kayaknya makin marah dan kemudian dengan tetap menggunakan bahasa Cina/Mandarin, kemudian diusir lah daku sambil nunjuk-nunjuk yang maksudnya mungkin suruh balik ke dalem. Huhu (T.T)

Jeng-jeng… rasanya tertohok banget gak sih boongnya ketauan dan diusir mentah-mentah dari imigrasi. Dibentak dan ditereakin pun rasanya malu banget diliatin orang. Maka jalan-jalan nekat di Taipei TOTALLY FAILED.

Akhirnya malam itu dihabiskan dengan nginep di bandara. Untungnya bisa tidur di dalem bandara dan ada ruangan untuk penumpang China Airlines dengan sofa di dalamnya. (^.^;) Kalau bandaranya gak bisa diinepin mau tidur dimana cobak… (>.<;)

Keesokan paginya sebelum flight sarapan dulu di cafe yang baru buka dengan menu paket pasta with meatballs, yang rasanya menurut saya lumayan.

meatballs in taipei airport

Anyway, cukup beruntung juga bisa nginep di bandara karena jadi bisa eksplor hampir sebagian isi bandara yang mana bandaranya cukup asik juga lengkap dengan berbagai fasilitas.Pertama-tama di dalem bandara ada butterfly garden. Disini kita bisa relaksasi dan disediakan kursi pijat dengan membayar pakai koin. Lumayan nih kalo misalnya pegel-pegel bisa dimanfaatkan. Tempat dan viewnya juga enak, ada air mancur dengan kupu-kupu gitu. Jadi nyaman banget misalnya pijet di kursi pijet itu. Selain itu disana juga ada prayer room yang menurut daku oke banget karena disediakan 3 room untuk 3 agama berbeda. Salut… Sangat menghargai perbedaan dalam beragama.

butterfly gardenprayer room

Berjalan lagi ke bagian bandara yang lain kemudian nemu museum. WOW ada museum di bandara… Keren banget… Tapi agak kecewa sih karena museum nya semacam cuma boong-boongan gitu. Ada beberapa pajangan sejarah, tapi justru kebanyakan jualan jadi kayak toko sebenernya.

national museum of history taipei

Fasilitas lain di dalem bandara pun ada perpustakaan lengkap dengan komputer. Karena udah mikir kalo tulisannya bakalan pake kanji semua, jadi ini sama skali ga niat masuk dan langsung skip ketempat lain. 

mind library in taipei airport

Yang paling keren diantara semua fasilitas keren yang ada di bandara, ini nih yang paling keren. Di dalem bandara ada ruangan multimedia yang mana disediain fasilitas X-Box disana. Karena masih punya banyak waktu daku pun maenin dong ya tuh X-Box nya gak mau rugi. Sempet balapan motor sekitar 3-5 lap loh. Hohoho 😛

xbox in taipei airport

But anyway cukup menyenangkan menghabiskan waktu di bandara. Walau punya pengalaman ga enak ama petugasnya yang nyebelin itu. HIH… *sampe sekarang masih terbayang-bayang wajahnya yang nyebelin itu* Jadi menginap di bandara Taipei kayaknya oke banget nih buat para traveler dengan low-budget. (^.^)/

Oiya ada satu yang kelupaan yang sangat keren… Toilet…

HAH?! TOILET?

Iya!! Toilet… Toilet di bandaranya keren dan canggih banget… Liat deh video tisu ini… Bisa otomatis keluar gitu… Keren banget yah…

Gimana?! Keren gak?! Keren kan keren?! Atau daku yang katro ya ngeliat gituan baru pertama kali?! Sampe di video-in pula saking excited nya sama itu tisu otomatis… (^.^;) huahaha…

Segitu aja cerita diusir di bandaranya…

Kalau kamu gimana? Punya pengalaman diusir di bandara juga?

Advertisements

46 thoughts on “Diusir di Bandara

  1. wah senang banget ya bisa ke Bandara Taipei,…sumpah pengen banget T___T, sekali aja ajak aku ka Ivan….hihihihi…. Bos aku orang Taiwan, besok dia pulang tuh ngerayain Imlek,,,,
    pengalamannya seru….iri,,,,haha….tapi seneng juga kaka dah mau berbagi cerita….

  2. hahaha kasian banget sih nasib lu van… 😛

    btw kursi pijat di bandara taipei itu bisa minta token nya gratis di toko2 sekitar situ. gak perlu beli apa2, tinggal minta aja. 😀

    kita dulu juga rasanya taunya dikasih tau temen. trus barusan ini ada temen kantor gua juga transit di taipei gua kasih tau begitu. dia sampe bilang thank you2 dah ama gua pas balik soalnya helpful banget bisa pijit gratisan setelah long flight. hahaha.

    • huahaha iya nih… pengalaman pertama ke Taipei begini… haduh… (>.<;)

      eh serius bs minta? kayaknya di kursinya ditulisnya masukin uang berapa Yuan gitu deh… toko di sekitarnya apa ya? kayaknya ga ada… atau masih pagi banget jadi masih tutup yah?! (^.^;)?
      huahaha next time kalo transit di Taipei lagi cobain ah nyari tokonya… smoga bs dpt gratisan hohoho 😛

  3. Hahaha… kirain dari kotak tissuenya bisa keluar tissue dilipat ala origami atau apa, ternyata cuma gitu doang :)) Btw aku pernah dag dig dug nyaris diusir pas mau ke India Van, sempet ribet di imigrasi untung akhirnya dapet tuh visa on arrival.

    • huahaha entahlah… coba search kayaknya waktu itu pernah liat daftarnya…
      eh tapi itu visa aku ga urus on arrival… aku print sblm kedatangan karena ditanyain juga pas berangkat dari jepang….

  4. Tragis banget nasib mu hahaha, btw kasih tau ngak ke petugas imigrasi kalo besok nya kamu punya tiket lanjutan ke jepang ???? Kapan lalu aku juga begitu, tapi begitu kita tunjukin kalo kita cuman transit ngak sampai 12 jam maka bisa tuch lolos2 aja

    • huahaha… emang kagak nyiapin skenario apa-apa… wong sama skali ga kepikiran ditanyain pertanyaan begitu hahaha…
      hahaha… kayaknya mukaku cukup plain juga padahal.. hahaha 😛 brati kurang plain… 😛

  5. Di imigrasi emang gak bisa bohong, Van. Khan bahaya juga kalau misalnya ada orang jahat yang gak punya identitas jelas masuk ke negara mereka tanpa diketahui tempat nginep dan tinggalnya. 😛

  6. gan, mau tanya nih… saya akan ke jepang via taipei, tapi di taipei cuma 1 jam. apakah itu perlu visa online juga? karena saya ga akan keluar bandara… thank you jawabannya gan ivan.. oh ya, saya naik tigerair…

    • kemarin sih pas mau flight saya dimintain visa. sebaiknya coba diurus online aja visanya buat jaga2. meskipun ga keluar bandara.
      nanti saya akan kasih link nya di postingan saya…

  7. Untungnya belum pernah punya pengalaman gitu2. Paling dulu waktu abis ganti paspor baru, pas masuk Singapur ditanyain paspor lamanya mana? Lah, apa hubungannya paspor lama yg udah habis masa berlaku itu ya? tapi emang ternyata di Singapur gitu, kadang curiga sama paspor yg halamannya masih kosong bersih :p

  8. Ini wisata melihat fasilitas bandara ya, hehehe mantap deh. Itu alat tisu sepertinya pakai sensor, makanya bisa keluar sendiri karena kedeteksi hawa dari tangan atau kulit manusia 😀

  9. September 2013 lalu saya hampir dideportasi dari Hong Kong. Ketika di imigrasi petugas merasa curiga dengan saya karena penampilan saya yang terkesan bukan seorang wisatawan (pake celana pendek sependek hotpants, jaket tebal, topi, koper). Dikira saya penjahat kali ya.. hahaha..
    Tidak lama setelah itu saya digiring ke kantor imigrasi bandara, diinterogasi, ditanya macam-macam. Bahkan uang, bokingan hotel, dan merk HP saya pun dicatat. Tapi saya santai saja, gak merasa salah.,Lagipula saya sudah mempertegas bahwa Paspor Indonesia bebas visa ke HK. Akhirnya saya dibebaskan dan bisa bernapas lega 😀 😀

  10. Kalo transit gitu katanya pindah terminal 1 kee terminal 2 gimana, jalannya. soalnya desember saya brgkt ke lax sendiri dgn bhs ingris pas pasan and ga bisa mandarin pula. Klop dan agak nekat kan ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s