Berlibur ke Osaka – Osaka Castle dan Shinsekai

Beberapa hari lalu tiba-tiba aja dimention sama mbak @ceritaeka di twitter perihal daku yang sudah lama ga ngeblog. Well… Emang bener sih udah hampir sebulan ga ngeblog dan rasanya udah gatel banget pengin nulis. Sebenernya bukan cuma Mbak Eka aja yang minta aku untuk update blog, tetapi temen-temen dan pembaca setia juga udah pada nagih. Tapi ya mau gimana, lagi ngerjain sesuatu for good sih, jadi maaf buat para pembaca yang udah pada kangen baca blog sederhana ini ya… ๐Ÿ™‚

Oke cerita kali ini melanjutkan cerita jalan-jalan ke Osaka waktu itu. Setelah hari sebelumnya pergi mengunjungi Universal Studio, kali ini wisata berikutnya tentu saja mengunjungi objek wisata yang menjadi daya tarik dari Osaka. Tapi kemanakah itu?! Saya ga bikin itinerary-nya secara detail. Karena di Osaka ada temen, jadinya ya udah pasrah aja dia ajak kemana ngikut aja karena dia pasti lebih tau spot-spot mana yang enak buat disamperin. Sebenernya banyak loh temen-temen yang kontek-kontek yang tinggal deket Osaka, tepatnya di Kobe. Tapi sayang udah pada pulang semua, jadinya cuma ada sedikit temen doang deh di Osaka.

Sebut saja teman saya ini namanya Topik. Huahaha… Maaf ya mas Topik, kesannya kok ga sopan banget ngomong begitu. Abisnya bingung ya, namanya Topik, tapi ama temen-temen orang Jepangnya dia dipanggil Didi. Lah kan jauh banget. Iya gak sih. Jadinya sebut saja Topik ya… Hahahaha… :p

Di Jepang banyak sekali terdapat kastil-kastil bekas pemerintahan jaman dulu. Jumlahnya ada ratusan lebih. Nah… Pas kamaren itu sama mas Topik diajakin deh pergi ke Osaka Castle. Osaka Castle ini lokasinya dekat dengan Tanimachi Yonchome Station. Dengan berjalan kaki bisa ditempuh beberapa menit saja.

Sebelum sampai di Osaka Castle, saya melihat gedung NHK yang mana persis disampingnya terdapat Osaka Museum of History. Akhirnya sebelum pergi ke Osaka Castle, iseng dulu masuk ke Osaka Museum of History buat liat-liat. Museum ini termasuk museum yang gede banget, tapi bukan karena halamannya yang luas melainkan karena banyak lantai bertingkat ibarat gedung kantoran. Ada puluhan lantai di Osaka Museum of History ini. Tapi karena saya bukan pencinta sejarah dan masuknya juga bayar 600 Yen, ngapain lah masuk kesana huehehe… Akhirnya cuma foto-foto di depan museumnya ajah deh. Hehehe…

NHK And Osaka Museum of History From Outside

Gedung NHK dan Museum Sejarah Osaka… Gede banget yah…

Osaka Museum of History

Osaka Museum of History

Puas foto di Osaka Museum of History, segera meluncur ke Osaka Castle. Osaka Castle ini lumayan luas menurut saya. Penampakan dari luar pun nampak keren. Pengin sih bisa masuk ke dalem buat liat-liat. Tapi karena travel dengan low-budget dan juga cuma punya waktu liburan sedikit, jadinya cuma muter-muter aja di sekitar Osaka Castle. Disana banyak yang jual makanan dan juga oleh-oleh. Akhirnya nyobain makanan khas Osaka yaitu โ€œTakoyakiโ€ di Osaka Castle, abis itu lanjut beli oleh-oleh dan kemudian pergi ke tujuan wisata berikutnya.

Before Enter Osaka Castle

Memasuki area Osaka Castle

Osaka Castle

Bareng sama Mas Taufik di Osaka Castle

Tujuan berikutnya adalah Shinsekai. Shinsekai ini merupakan tempat semacam old-market Jepang. Suka banget sama tempat ini karena bukan cuma pasar tradisional yang jadi daya tarik dari tempat ini, melainkan juga ada Tsutenkaku Tower yang berada persis ditengah-tengah Shinsekai. Pengin sih naik ke atas, tapi lagi-lagi sayang duitnya huehehe…

20140519-212045-76845996.jpg

Tsutenkaku Tower

Di area belakang tower banyak terdapat tempat makan dan bar kecil yang suasananya Jepang banget. Selain itu hampir di tiap bar terdapat patung โ€œBillikenโ€. Patung Billiken ini dipercaya oleh masyarakat setempat sebagai dewa keberuntungan (God of luck). Kalo mau makan siang, tempat ini reccomended banget buat makan loh…

Billiken - God of luck

Foto di patung Billiken – God of luck

Anyway, ketika pulang gak sengaja nemuin toko yang menjual kopi Indonesia. And you know? Salut ama dekorasi tokonya yang keren banget untuk sebuah coffee shop. Kalo minum kopi disini cukup bisa merasakan suasana Indonesia. Salut deh ama cara mereka menyajikan Indonesia feelings dengan cara yang elegan. ย Liat deh…

Sulawesi Beans Japan

Toko Kopi Sulawesi Indonesia di Shinsekai

Keren ya… Indonesia patut bangga nih… Tokonya unik… Mungkin bisa dicontoh nih buat coffee shop Indonesia. J

Abis dari Shinsekai lanjut pergi ke Glico-Namba. Berjalan dari Shinsekai menuju Glico-Namba melewati Nipponbashi Denden Town. Hehehe… Lucu ya… Namanya kayak nama makanan… *Itu dendeng keles* Hihihi…. Di Denden Town ini terkenal dengan berbagai elektronik yang dijual lengkap. Mungkin Denden Town ini bisa dibilang sebagai Akihabara (Tokyo) versi Osaka kali ya… Meski jarak dari Shinsekai menuju Glico-Namba cukup lumayan, tapi melewati Denden Town ini cukup fun, jadinya gak begitu berasa capek.

Sesampainya di Glico-Namba ada apa? Tunggu lanjutan ceritanya nanti lagi yah… ๐Ÿ˜€

Advertisements

24 thoughts on “Berlibur ke Osaka – Osaka Castle dan Shinsekai

  1. iya kak ivan udah lama banget ga nulis blog..akhirnya nulis juga ๐Ÿ™‚
    btw di shimokitazawa, tokyo juga ada toko namanya kalimantan..dekornya hutan gitu dan banyak ularnya ^^”

  2. lucu banget patung biliken nya… baru tau patung ini… gak pernah liat sebelumnya….

    dan baru tau juga kalo takoyaki itu khas osaka. kirain khas jepang aja, bukan specific ke kota tertentu… ๐Ÿ˜€

  3. waaa pengen ngerasain ngopi di coffee shop nya. apalagi aku suka bangt kopi toraja.
    museumnya oh my God.
    btw, ketemu Heiji gak (kenapa di otakku semacam ud ter set kalo inget Osaka inget Heiji)

  4. kemaren pas sampe ke Osaka udah hampir seneng gitu tau ada patung Billiken dan mau foto bareng karena kirain spellingnya “Billy-ken” ๐Ÿ˜†

    anyway, di Osaka itu menurutku kehidupannya lebih santai ketimbang Jepang. contoh gampangnya, di Jepang itu kalo naik subway pas jam-jam sibuk sering banget ketemu orang-orang dengan wajah lelah dan stres, kalo pas di Osaka kaya’nya ga gitu.

    still anyway, itu pandangan pribadi. lagipula, pas stay di Osaka ga selama di Tokyo jadi observasinya kurang mendetail kalo dari sisi lama waktu. *halah*

    ah, jadi pengen ke Osaka dan sekitarnya lagi — Kobe, Kyoto, dll. masih banyak yang belom dieksplore kayanya. *ya pasti banyak sih*

    • hahaha… gak taunya bukan pake Y yah… Tapi mirip2 gapapa lah ya hihihi…

      Hmm aku sendiri blom bs menyimpulkan itu sih. Tapi kalo Tokyo sendiri emang kehidupannya nampak stress ๐Ÿ˜€

  5. ini yang ngebuat saya selalu nunggu postingan dari mas ivan nih, cerita jalan-jalan di jepang selalu bikin saya ngiri ๐Ÿ˜ฆ

    tapi lewat setiap kata yang mas ivan tuangkan di blognya sedikitnya saya bisa sedikit merasakan atmosfir jepang. iya cuma “sedikit”, oh iya kemarin kan pemilu nih, gimana keadaan WNI kita di Jepang ? pasti asik ya nyoblos di negeri orang.

    belum lagi waktu nyoblosnya bertepatan dengan waktu bulan puasa pasti jadi pengalaman yang keren. ah, asli ngiri. cuma bisa mantengin feednya doang. beruntungnya dikau mas ๐Ÿ™‚

    • maap yah kalo bikin iri (^.^;)?

      pemilu cukup seru dan aman lancar.
      Aku ga ikutan karena pas daftar udah ditutup dan kata panitia pemilu nya surat suara utk yg dateng hari H cuma sisa 10. Jadi kecil kemungkinan bs dapet jadinya aku ga ikutan ๐Ÿ™‚

  6. Pingback: Berlibur ke Osaka – Mengunjungi Namba dan Kuil Cinta | ivanprakasa.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s