Archives

Diusir di Bandara

Melanjutkan cerita ke Jepang naik China Airlines kemarin… Jadi sebenernya mau cerita pengalaman juga waktu transit di Taipei pas naik China Airlines waktu itu.

Waktu pesen tiket China Airlines sengaja banget pesen tiket yang transit di Taipei malem hari, dan pilih yang penerbangan berikutnya dijadwalkan siang esok hari nya. Pikiran bisa dong ya main-main di Taipei-nya walau cuma semalem gitu. Dan sengaja emang pikiran mau backpacker-an gitu di sekitaran bandara Taipei aja gak kemana-mana, karena kan takut bahasanya gak bisa juga.

Pas hari H semuanya udah siap. Visa udah di print, karena kan visa untuk orang Indonesia bisa diurus via online di website imigrasi Taipei, jadi gak perlu repot dan pikiran juga rasanya udah aman bisa dilancarkan jalan-jalan nekatnya. Setibanya di Taipei malam hari langsung dong cari money changer  buat pegangan duit. Sempet nuker dan dapet duit sekitar 800 Yuan buat pegangan.

mata uang yuan

Abis nuker duit begitu sampe di imigrasi langsung perasaan ini dag dig dug. Sebenernya udah dag dig dug dari awal pas landing di Taipei karena kan mau nekat. Tapi begitu di depan imigrasi dag dig dug nya makin kenceng aja gitu. Yang di pikiran cuma satu waktu itu, yaitu masalah visa. Masalah visa kan emang strict banget ya di tiap negara, takutnya visa yang udah di print itu ga valid. Kemudian begitu di depan counter imigrasi dicek dokumen, passport dan visanya. Kayaknya sih aman gitu ya gak dipermasalahkan. Kemudian akhirnya muncullah pertanyaan dari sang petugas yang pada saat itu adalah seorang wanita.

“Ada bukti pemesanan hotel?”

“Ngg…. Enggak ada” daku jawab dengan agak nervous

“Lalu mau nginep dimana?”

Daku yang gugup waktu itu bingung dong ya ditanya mau nginep dimana?! Booking hotel enggak. Orang pikiran mo tidur dijalan aja gitu atau nyari hotel murah seketemunya aja. Karna bingung akhirnya daku jawab Continue reading