Tag Archive | kuil di bukit

Gake kannon (Last Chiba Ambassador Tour Part 2)

Oke… melanjutkan cerita tur terakhir Chiba Ambassador sebelumnya, dari museum Nagisa kemudian perjalanan dilanjutkan dengan capcus pergi ke 崖観音(Gake kannon). Awalnya saya tidak mengetahui sama sekali tempat seperti apa “Gake kannon” tersebut. Tetapi saat hampir tiba di lokasi tujuan, tiba-tiba kok diumumkan di dalam bis bahwa

“Kita sebentar lagi akan sampai nih di tujuan ‘Gake kannon’, kalian mungkin sudah cukup lelah dengan perjalanan kita. Jadi kalau kalian lelah dan tidak kuat naik kalian boleh beristirahat saja di bis”

DSC00808Glek… Mendengar pengumuman begitu dalam hati gue langsung ngomong. Lah gak kuat naik?! Maksudnya apaan yah?! Perasaan waktu itu udah ga enak banget rasanya. Akhirnya setelah sampai di lokasi tujuan barulah gue paham akan maksud pengumuman yang diberikan tadi.

Jeng jeng… dan ternyata “Gake kannon” itu adalah tempat berupa kuil yang ada di atas bukit. Mampuslah gue kalo begini. Amit-amit banget deh kalo lagi-lagi gue sampe harus manjat gunung di Jepang. Gue paling trauma dengan yang namanya kegiatan manjat gunung, mendaki gunung atau apalah namanya. Bukan karena gue phobia ketinggian. BUKAN. Kalo ditanya kenapa gue trauma, silahkan baca disini. Jadi kalo sampe suruh manjat gunung gak lagi-lagi deh. Udah kapok dan enough…

IMG_8364IMG_8408IMG_8371

Waktu turun dari bis ternyata ada satu orang Chiba Ambassador perempuan dari China yang tidak ikut serta naik ke atas bukit. Ok then, dalam pikiran gue saat itu gue udah berpikir sejak awal untuk gak ikutan naik. Berhubung ada temennya, semakin mantaplah hati ini untuk merealisasikan niat tersebut. Sempet gue ngomong ke sesama Chiba Ambassador dari Filipin namanya Mario bahwa kalo sampe manjat gunung gue istirahat di bis aja deh. Tetapi dia pun menyemangati gue untuk naik sampai ke puncak, apalagi karena gue cowok.

Meski disemangati pake cheer leader gak akan ngaruh juga deh. Menanggung malu pun bodo amat deh, secara udah kapok banget naik gunung. Ini pikiran udah kacau dan was-was. Akhirnya Continue reading