Berpetualang di Kota Kobe

Tempat terakhir yang dikunjungi setelah puas berkeliling di Osaka adalah Kobe. Lokasi Kobe sebenarnya tidak terlalu jauh dari Osaka, bila ditempuh dengan kereta paling hanya memakan waktu 30 menitan saja. Karena itu buat para traveler, kalo pergi ke Osaka wajib banget mampir ke Kobe. Selain merupakan salah satu dari 6 kota terbesar di Jepang, Kobe ini lokasinya dekat dengan Osaka Bay. Jadi… Pemandangannya tuh keren banget…

Kobe Jepang.jpg

Anyway di Kobe ini setau saya banyak orang Indonesia-nya loh. Dulu banyak temen-temen dari Indonesia kenalan di twitter. Tapi sayang kebanyakan dari mereka sudah pada pulang dan digantikan oleh junior mereka yang mana saya gak kenal. Tapi beruntung bahwa ternyata masih ada 1 temen yang tersisa yang memutuskan untuk kerja di Jepang. Yeay… Dialah kak @granada_rosi \(^.^)/

Janjian ketemu sama kak Ochi, begitu saya memanggilnya, untuk minta dianter keliling Kobe. Hehehe… Salah satu yang paling saya suka di Kobe adalah “China Town”-nya. Buset deh… Begitu sampe sini, saya langsung tereak. Banyak banget makanan disini. Maklum yah memang saya dasarnya tukang makan. Hahaha… Ditambah lagi ngeliat makanan yang dijual disana tuh ada onde-onde, bakpao, bahkan ada bakcang juga. Ya ampun… Makanan favorit jaman kecil semua itu.

China Town Kobe Entrance.jpg20140731-135134-49894799.jpgLangsung kalap banget nyobain onde-onde nya yang rasanya enak banget. Beda ama onde-onde Indonesia yang isinya kacang ijo, ini onde-onde nya isi kacang merah. Rasanya gak kalah enak dibanding yang di Indonesia, apalagi dimakan panas-panas. Mantap banget deh kudu cobain.

Onde-onde di Jepang.jpg

Onde-onde di Jepang

Nyobain bakpao juga, rasanya enak banget. Tapi sayang buat temen yang muslim kayaknya ga bisa makan karena isinya daging babi (^.^;) Lalu nyobain lagi beli peking duck gitu, tapi rasanya kurang enak menurut saya. Soalnya daging bebeknya kurang banyak kali ya. Hahaha… :P

Sudah makan melulu nih ya hahaha… Akhirnya udah kenyang nanya ke kak Ochi oleh-oleh atau makanan khas Kobe apa sih. Kemudian direkomendasikan untuk beli Kobe Beef yang merupakan salah satu the best beef yang famous dan terkenal di Kobe. Tapi sayang harganya mahil banget, jadinya skip dan gak jadi beli deh. Hahaha…

Ditengah China Town.jpg

Lanjut diajak melihat “Kobe Port Tower” dan sekitarnya. Seneng banget karena pemandangan Osaka Bay disekitar sini keren. Meski ga naik ke atas tower, tapi sudah cukup puas foto-foto di sekitar Port Tower. Anyway buat yang mau berkunjung ke sini paling seru pas sore-sore. Pemandangannya romantis dan ada ferris wheel-nya. Ah keren deh pokoknya kalo misalnya malem nih. Di sekitar sini juga banyak tempat makan yang view nya menghadap ke Osaka Bay jadi kece banget deh. Sayang saya gak punya banyak cukup waktu dan gak bisa sampe malem karena harus pulang. Kak Ochi nya juga kasian kalo kelamaan ninggal istri dan anaknya yang masih kecil.

20140731-135136-49896000.jpg 20140731-135135-49895668.jpg

Jadi saya pun pamitan dan diantar menuju stasiun. Sepanjang perjalanan pulang nemuin berbagai macam patung Anpanman. Di dekat sini ada “Museum Anpanman” juga soalnya, jadinya sepanjang perjalanan ke stasiun nemu banyak banget patung Anpanman. Lumayan mejeng foto-foto disini. Kalo kata kak Ochi museum Anpanman ini kurang bagus dan mahal. Yah saya pun ga minat masuk kok secara Anpanman kan kartun anak kecil banget dan saya ga terlalu suka juga hehehe… Jadinya berpetualang di Kobe berakhir sampai disitu.

20140731-135136-49896288.jpg 20140731-135136-49896775.jpg

Menghabiskan waktu hanya setengah hari di Kobe rasanya menyenangkan apalagi di China Town-nya. Hehehe… Next harus kesini lagi karena katanya disini ada masjid yang keren dan dijadikan syuting film yang belum sempat dikunjungi. Meski saya bukan muslim cukup curious untuk melihatnya. Anyway makasih buat kak Ochi sudah menemani jalan-jalan. :D

Petualangan di Kobe berakhir deh… Jalan-jalan di Osaka pun sudah selesai deh… Next trip kemana lagi ya? Tunggu cerita jalan-jalan berikutnya ya. :D

Berlibur ke Osaka – Mengunjungi Namba dan Kuil Cinta

Uwaaa… Udah sebulan lebih ga update. Mohon maaf nih pembaca semuanya ya. Sibuk sama thesis dan ujian soalnya. Duh kacau… (>.<) Semoga masih setia menjadi pembaca di www.ivanprakasa.com yah :D

Oke anyway, cerita jalan-jalan di Osaka waktu itu belum selesai nih. Jadi pada hari yang sama di cerita sebelumnya, perjalanan lanjut ke Glico-Namba. Disini termasuk tempat yang famous karena produk cemilan Glico terkenal di seluruh Jepang. Selain itu disini juga banyak sekali pertokoan yang mau apa aja ada. Mulai dari peralatan dapur, makanan, sepatu, semuanya komplit deh. Dan salah satu yang cukup menarik perhatian adalah tempat ini juga terkenal dengan NMB48-nya. Mungkin namanya sedikit familiar dan terdengar menyerupai AKB48 dan JKT48. Entah ada di 1 management atau gak, yang jelas NMB48 ini adalah idol group dari Osaka yang mana NMB48 stand for NAMBA, yang merupakan nama dari tempat ini.

NMB48 Theater.jpg

NMB48 Theater

Karena gak terlalu suka dengan AKB48 dan sejenisnya, langsung lanjut lah menyusuri Namba. Toh waktu itu tokonya juga tutup jadi ga bisa liat-liat. Hehehe… Namba ini tempat yang sangat reccomended banget kalau mau beli oleh-oleh. Salah satu toko yang saya rekomendasikan adalah toko bernama “Little Osaka – Omiyage Market”. Di “Little Osaka” ini ada 2 makanan yang menurut saya enak banget, yaitu Continue reading

Resep Membuat Fruit Pie Tartle

Secara baru beli microwave oven, belakangan jadi keranjingan bikin kue dan cake dirumah. Hehehe… Nah kemaren ini kebetulan baru aja bikin pie, karena baru pertama kali bikin kulit pie jadinya cari-cari banyak resep di internet kemudian dimodifikasi sendiri. Kebetulan pas bikin motoin step-nya one by one, jadi lumayan deh ini bisa buat bahan update blog singkat hehehe…

Pie yang dibikin kali ini saya kasih nama ‘Fruit Pie Tartle’ hahaha… kayaknya namanya terlalu umum yak. Lol…

Oke pertama-tama kita buat kulitnya dulu yah…

Bahan kulit pie:

250 gram tepung terigu protein sedang

1/2 sdt garam

125 gram mentega (baik bila menggunakan mentega yang disimpan sebelumnya di dalam kulkas)

5 sdm air es

100 gram gula pasir

Cara membuat kulit pie:

1. Campur dan uleni semua adonan menjadi satu hingga kalis. Kemudian simpan adonan pie dalam lemari es selama 15-30 menit sebelum digunakan.

20140622-115152-42712255.jpg

2. Siapkan cetakan yang sudah diolesi dengan mentega.

3. Ambil adonan dari lemari es dan kemudian pipihkan dengan penggiling atau jika tidak ada bisa juga memanfaatkan botol kaca atau kaleng. Perlu diingat bahwa sebelum menggiling alasi talenan dengan tepung terigu agar adonan tidak lengket.

4. Taruh adonan dalam cetakan. Tusuk-tusuk bagian bawah loyang agar Continue reading